Intelijen AS Disebut Gagal Ramalkan Keruntuhan Kabul

Jumat , 29 Oct 2021, 17:30 WIB Reporter :Fergi Nadira/ Redaktur : Agung Sasongko
Anggota delegasi politik dari gerakan Taliban Afghanistan menghadiri pembicaraan yang melibatkan perwakilan Afghanistan di Moskow, Rusia, 20 Oktober 2021.
Anggota delegasi politik dari gerakan Taliban Afghanistan menghadiri pembicaraan yang melibatkan perwakilan Afghanistan di Moskow, Rusia, 20 Oktober 2021.

IHRAM.CO.ID,  WASHINGTON -- Badan-badan intelijen Amerika Serikat (AS) disebut gagal memprediksi jatuhnya Kabul ke tangan Taliban. Demikian laporan The Wall Street Journal yang meninjau puluhan penilaian dari CIA, Badan Intelijen Pertahanan (DIA), Kantor Direktur Intelijen Nasional (ODNI) dan biro intelijen Departemen Luar Negeri AS.

 

Terkait

Dalam tinjauannya seperti dikutip laman Daily Sabah, Jumat (29/10), badan-badan intel AS sepakat pemerintah yang diakui secara internasional tidak mungkin untuk bertahan hidup tanpa bantuan AS. Namun mereka salah memprediksi kelanjutan masa berkuasanya pemerintah Afghanistan tersebut.

Baca Juga

Sebuah laporan 17 Mei dari CIA menetapkan bahwa pemerintah akan jatuh pada akhir tahun.  Kurang dari sebulan kemudian, sebuah penilaian mengatakan bahwa Taliban akan mengambil kendali penuh dalam waktu dua tahun.

Pada 4 Juni, DIA mengatakan Taliban akan mengadopsi strategi untuk mengambil dan mengisolasi daerah pedesaan. Tiga hari kemudian, DIA mengatakan dalam memo eksekutif bahwa pemerintah akan terus menahan Kabul.

"Kekurangan intelijen mendukung beberapa kegagalan kebijakan yang mengakibatkan evakuasi sipil massal yang kacau di minggu-minggu terakhir perang Afghanistan yang telah berlangsung selama 20 tahun di AS," lapor Wall Street Journal.