Kamis 04 Nov 2021 20:00 WIB

Rasulullah SAW Terbiasa Menahan Lapar Sejak Usia Muda

Rasulullah SAW sosok yang sederhana dan bersahaja

Rep: Ali Yusuf/ Red: Nashih Nashrullah
Rasulullah SAW sosok yang sederhana dan bersahaja. Ilustrasi Rasulullah SAW
Foto: Republika/Mardiah
Rasulullah SAW sosok yang sederhana dan bersahaja. Ilustrasi Rasulullah SAW

IHRAM.CO.ID, JAKARTA— Menahan lapar sudah menjadi kebiasaan Nabi Muhammad SAW muda. Dari rasa lapar inilah dia merenung dalam sehingga membentuk karakter Muhammad SAW muda tampil sederhana dan bersahaja. 

"Yang diperlukannya dalam hidup ini asal dia masih dapat menyambung hidupnya. Bukankah dia juga yang pernah berkata, "Kami adalah golongan yang hanya makan bila merasa lapar, dan bila sudah makan tidak sampai kenyang?” tulis Husen Haekal dalam bukunya Sejarah Muhammad.  

Baca Juga

Bukankah dia juga yang sudah dikenal orang hidup dalam kekurangan selalu dan minta supaya orang bergembira menghadapi penderitaan hidup? Cara orang mengejar harta dengan serakah hendak memenuhi hawa nafsunya, sama sekali tidak pernah dikenal Muhammad SAW selama hidupnya. 

"Kenikmatan jiwa yang paling besar, ialah merasakan adanya keindahan alam ini dan mengajak orang merenungkannya," katanya  

Suatu kenikmatan besar, yang hanya sedikit saja dikenal orang. Kenikmatan yang dirasakan Muhammad sejak masa pertumbuhannya

yang mula-mula yang telah diperlihatkan dunia sejak masa mudanya adalah kenangan yang selalu hidup dalam jiwanya, yang mengajak orang hidup tidak hanya mementingkan dunia.  

"Ini dimulai sejak kematian ayahnya ketika dia masih dalam kandungan, kemudian kematian ibunya, kemudian kematian kakeknya," katanya. 

Kenikmatan demikian ini tidak memerlukan harta kekayaan yang besar, tetapi memerlukan suatu kekayaan jiwa yang kuat. sehingga orang dapat mengetahui, bagaimana dia memelihara diri dan menyesuaikannya dengan kehidupan batin. 

Andai kata pada waktu itu Muhammad SAW dibiarkan saja begitu, tentu takkan tertarik dia kepada harta. Dengan keadaannya itu dia akan tetap bahagia, seperti halnya dengan gembala-gembala pemikir, yang telah menggabungkan alam ke dalam diri mereka dan telah pula mereka berada dalam pelukan kalbu alam. 

Akan tetapi Abu Talib pamannya hidup miskin dan banyak anak. Dari kemenakannya itu dia mengharapkan akan dapat memberikan tambahan rezeki yang akan diperoleh dari pemilik-pemilik kambing yang kambingnya digembalakan.           

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement