Palestina Catatkan Kasus Infeksi Omicron Pertama

Sabtu , 18 Dec 2021, 08:06 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Ilustrasi Covid-19 varian Omicron
Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

IHRAM.CO.ID, RAMALLAH -- Sebanyak tiga kasus infeksi Omicron telah terdeteksi di Tepi Barat, Palestina yang diduduki, Kamis (16/12). Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan kasus ini merupakan peristiwa pertama infeksi varian Covid-19 tersebut wilayah Palestina.

 

Terkait

Dilansir dari The New Arab, Jumat (17/12), tiga warga Palestina yang terinfeksi, dari kota Ramallah, Hebron, dan Toubas di Tepi Barat. Mereka diketahui baru kembali dari luar negeri, kata juru bicara kementerian kesehatan Dr.  Kamal al-Shakhra mengatakan kepada pers.

Baca Juga

“Tiga kasus menjalani tes yang diperlukan di laboratorium Palestina dan ditemukan terinfeksi varian Omicron,” kata Al-Shakhra.

"Tim pengobatan pencegahan kami saat ini sedang memindai mereka yang melakukan kontak dengan pasien untuk melakukan tes yang diperlukan," tambahnya.

Lebih dari 465.000 kasus Covid telah dicatat di wilayah pendudukan Palestina sejak awal pandemi, dan hampir 4.900 kematian terkait virus, menurut catatan Kemenkes Palestina.

Otoritas Palestina mengumumkan penguncian penuh pada awal pandemi, sebelum secara bertahap mencabut pembatasan - terutama setelah pembukaan perbatasan oleh Israel.

Sementara Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengumumkan pada Agustus bahwa Tepi Barat menghadapi gelombang keempat virus corona dan mengumumkan serangkaian langkah baru untuk mempromosikan vaksinasi di sekolah dan universitas.  Pada bulan September, fasilitas pendidikan Palestina melanjutkan kelas tatap muka.

Langkah-langkah PA terkait pandemi sangat bergantung pada Israel, yang mengendalikan perbatasan dan pergerakan perjalanan, mengepung Jalur Gaza dan secara langsung mengendalikan sebagian besar Tepi Barat.

Israel pekan lalu memberlakukan kembali larangan masuk asing hingga 22 Desember, meskipun telah memvaksinasi sekitar 78 persen populasinya. Negara tetangga Jordan juga mengumumkan pada hari Kamis bahwa ia telah mencatat lima infeksi Omicron baru, sehingga kasus varian barunya menjadi tujuh.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini