Selasa 21 Dec 2021 18:00 WIB

Teknologi Virtual Sentuh Hajar Aswad Tuai Kritik

Penggunaan teknologi realitas virtual di tempat suci dinilai sesuatu yang rusak agama

Rep: Kiki Sakinah / Mabruroh/ Red: Esthi Maharani
Hajar Aswad
Foto: Arab News
Hajar Aswad

IHRAM.CO.ID,  MAKKAH -- Jutaan umat Muslim mengunjungi tanah suci Makkah di Arab Saudi setiap tahunnya untuk melaksanakan ibadah haji dan umroh. Selama ziarah tersebut, jamaah melaksanakan berbagai ritual ibadah termasuk keutamaan menyentuh Hajar Aswad.

Kini, umat Islam di seluruh dunia bisa menyentuh Hajar Aswad melalui teknologi virtual, tanpa harus meninggalkan rumah. Kerajaan Arab Saudi telah meluncurkan inisiatif realitas virtual yang dikatakan akan memungkinkan umat Islam untuk menyentuh Hajar Aswad, sebuah batu di sudut tenggara Ka'bah.

Teknologi virtual baru itu bernama "Inisiatif Hajar Aswad Virtual (Virtual Black Stone Initiative)." Inovasi tersebut akan membawa situs paling suci dalam Islam ke ruang keluarga Muslim di tengah kondisi pandemi Covid-19 saat ini yang telah menghambat perjalanan ke luar negeri. Di samping, karenanya adanya keputusan otoritas Saudi yang membatasi jumlah jamaah dalam rangka mengatasi pandemi.

Imam Masjidil Haram di Makkah, Sheikh Abdul Rahman al-Sudais, adalah orang pertama yang mencoba skema virtual tersebut. Ia memakai kacamata realitas virtual untuk peresmian teknologi baru tersebut pekan lalu.

Sudais mengatakan bahwa Arab Saudi memiliki sejumlah situs keagamaan dan sejarah besar yang harus didigitalisasi dan dikomunikasikan kepada semua orang melalui sarana teknologi terbaru.

Namun, tidak semua orang senang dengan inisiatif tersebut. Beberapa pengguna media sosial melihat penggunaan teknologi realitas virtual di tempat-tempat suci itu sebagai sesuatu yang 'merusak agama' dan 'mengutak-atik Syariah Tuhan'.

Sementara itu, yang lain bertanya-tanya apakah umat Islam akan melakukan ziarah, yang mengharuskan ibadah dengan mengelilingi Ka'bah, menggunakan kacamata virtual dari rumah mereka dan bukannya pergi ke Makkah.

Sebab dalam Islam, setiap Muslim yang memiliki kemampuan termasuk fisik yang sehat diharapkan bisa melakukan ibadah haji ke tanah suci, setidaknya sekali dalam seumur hidupnya.

Ini bukanlah kolaborasi teknologi Batu Hitam pertama yang dicoba Arab Saudi tahun ini. Pada Mei lalu, Saudi mengambil 1.050 foto beresolusi tinggi selama tujuh jam dari Hajar Aswad, yang disentuh, dicium, atau dilambai oleh umat Islam saat berjalan melewatinya.

Foto-foto, yang berukuran 49.000 megapiksel, itu membutuhkan waktu lebih dari 50 jam untuk berkembang, mengungkap dengan fokus ketajaman detail dari benda peninggalan suci tersebut. Hajar Aswad sendiri dahulunya putih tetapi telah berubah menjadi hitam selama berabad-abad karena penggunaan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement