Senin 17 Jan 2022 02:07 WIB

Komunitas Muslim Cape Town Cemaskan Nasib Kawasan Bo-Kaap

Bo-Kaap, salah satu lokasi wisata utama Cape Town terkait sejarah komunitas Muslim.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko
Bo Kaap, Rumah warna-warni di Afrika Selatan
Foto: Amusingplanet
Bo Kaap, Rumah warna-warni di Afrika Selatan

IHRAM.CO.ID,  CAPE TOWN -- Bangunan yang dibangun sebagai bagian dari transformasi perkotaan di dalam dan di sekitar lingkungan bersejarah Muslim Melayu Bo-Kaap di Cape Town Afrika Selatan secara negatif mempengaruhi tekstur arsitektur dan budaya lingkungan tersebut.

Bo-Kaap, salah satu lokasi wisata utama Cape Town dengan sejarah, arsitektur, dan jalanan berbatu yang berwarna-warni, terletak di kaki Signal Hill, tepat di sebelah barat pusat kota.

Baca Juga

Distrik Bo-Kaap, yang dibangun pada abad ke-18 untuk disewakan kepada Muslim Melayu yang ditangkap oleh penjajah Belanda dan dibawa ke Cape Town sebagai budak, dianggap sebagai pusat sejarah dan budaya orang Melayu Cape, keturunan suku Melayu yang terakhir.

Dengan lokasinya yang sentral, arsitektur yang unik, dan lanskap yang unik, Bo-Kaap juga merupakan pusat daya tarik bagi penduduk kulit putih yang makmur dan bisnis kontraktor.

 

Bangunan modern yang telah berkembang pesat di dalam dan sekitar Bo-Kaap dalam beberapa tahun terakhir menimbulkan kekhawatiran tentang tekstur arsitektur distrik bersejarah. Hal itu karena relokasi penduduk kaya ke Bo Kaap dan sekitarnya memunculkan isu "gentrifikasi", yang menciptakan tekanan sosial, ekonomi, dan budaya pada penduduk berpenghasilan rendah di kabupaten tersebut.

Pengacara aktivis Bo-Kaap Seehaam Samaai mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa masalah gentrifikasi adalah salah satu masalah terbesar yang dihadapi Bo Kaap di era pasca-apartheid. Bangunan yang dibangun di dalam dan sekitar Bo-Kaap telah merusak wajah arsitektural distrik bersejarah. Dia mengatakan, perusahaan outsourcing besar datang ke sini dan membangun gedung-gedung tinggi besar yang Anda lihat, terlepas dari warisan sejarah dan budaya dari daerahnya.

Samaasi menunjukkan, struktur agama dan budaya dari lingkungan Muslim Bo-Kaap juga telah diabaikan dalam proses tersebut. Meskipun Bo-Kaap menolak undang-undang kolonisasi rasis dari rezim apartheid, ia tidak dapat menolak apartheid ekonomi yang dihasilkan dari gentrifikasi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement