BPBD Makassar Siagakan Personel di Titik Rawan Banjir

Kamis , 20 Jan 2022, 15:43 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Pengendara sepeda motor menerobos banjir di Jalan Pasaran Keke, Kelurahan Batua, Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (20/1/2022). Banjir yang memutus akses kendaraan menuju salah satu permukiman penduduk itu akibat hujan dengan intensitas tinggi yang mengguyur daerah itu sejak Selasa (18/1/2022). BPBD Makassar Siagakan Personel di Titik Rawan Banjir
Pengendara sepeda motor menerobos banjir di Jalan Pasaran Keke, Kelurahan Batua, Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (20/1/2022). Banjir yang memutus akses kendaraan menuju salah satu permukiman penduduk itu akibat hujan dengan intensitas tinggi yang mengguyur daerah itu sejak Selasa (18/1/2022). BPBD Makassar Siagakan Personel di Titik Rawan Banjir

IHRAM.CO.ID, MAKASSAR -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Makassar, Sulawesi Selatan menyiagakan personel di sejumlah titik rawan banjir, menyusul intensitas hujan sedang dan lebat selama dua hari terakhir cukup tinggi.

 

Terkait

"Personel dan peralatan penyelamatan sudah dimobilisasi ke lokasi rawan banjir," kata Kepala Pelaksana BPBD Makassar Achmad Hendra Hakamuddin saat dikonfirmasi, Kamis (20/1/2022).

Baca Juga

Penempatan personel beserta kelengkapan di daerah rawan langganan banjir untuk memastikan warga yang terdampak bisa segera mendapat pertolongan untuk dievakuasi ke tempat lebih aman. Selain itu, berdasarkan analisis perkembangan prakiraan cuaca Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) hingga Dasarian I Januari 2022 menunjukkan 75,0 persen zona musim di Sulawesi Selatan sudah memasuki musim hujan.

Sejak peringatan dini dikeluarkan BMKG Wilayah IV Makassar, dalam tiga hari ke depan (18-20 Januari) 2022, hujan dengan intensitas lebat hingga sangat lebat berpotensi terjadi sejumlah wilayah di Sulsel termasuk Makassar. Di dalam data BPBD Makassar, tercatat ada enam lokasi titik masuk zona rawan banjir seperti tersebar di wilayah Kecamatan Biringkanaya, Tamalanrea, Manggala, Tamalate, Panakukang, dan Rappocini.

Berdasarkan pantauan tim BPBD Makassar, puluhan warga mulai mengungsi di Masjid Nurul Ikhlas BTN Kodam III, Jalan Kotipa, Kelurahan Katimbang, Kecamatan Biringkanaya untuk mengantisipasi kenaikan volume air. Sedangkan di permukiman warga di BTP, Blok AF, terdapat genangan air hingga 25 centimeter.

Air di bantaran sungai di blok tersebut juga mulai naik. Kendati demikian, dilaporkan belum ada warga yang mengungsi.

Pantauan di Perumnas Antang, Blok 8 dan 10, Kecamatan Manggala sudah terlihat genangan air, namun masih bisa dilalui kendaraan. Sejumlah waduk dan kanal volume air mulai meningkat.

Selain itu, dilaporkan pula satu unit rumah warha diterpa angin kencang, di Jalan Daeng Tutu I lorong 4, Kelurahan Rappokalling, Kecamatan Tallo. Tidak ada korban jiwa saat kejadian, namun atap rumahnya berhamburan di lokasi kejadian.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini