Jumat 11 Feb 2022 14:41 WIB

Menag: Teroris Seperti Covid-19, Kalau Dibiarkan Menular

Menteri Agama (Menag)Yaqut Cholil Qoumas mengatakan teroris seperti wabah Covid-19.

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. Menag mengatakan teroris seperti wabah COVID-19
Foto: Prayogi/Republika.
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. Menag mengatakan teroris seperti wabah COVID-19

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Agama (Menag)Yaqut Cholil Qoumas mengatakan teroris seperti wabah COVID-19 yang bisa menular sehingga harus ditangkap aparat kepolisian."Ya kalau radikal teroris ditangkap bagus dong, nggak boleh dibiarkan dong," kata Menag menanggapi penangkapan dua orang terduga teroris oleh Densus 88 Antiteror Polri di Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Kamis (11/2/2022).

Hal itu disampaikan Menteri Agama saat menghadiri Deklarasi Kerukunan Pemuda Lintas Agama yang diselenggarakan Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) DIY di Kabupaten Bantul."Kalau dibiarkan mereka (teroris) itu seperti COVID-19, seperti Omicron, kalau dibiarkan menular kemana-mana, jadi harus ditangkap," katanya.

Baca Juga

Berkaitan dengan kegiatan deklarasi lintas agama, Menteri Agama mengatakan hal itu merupakan langkah penting sebagai upaya peneguhan kembali gerakan moderasi beragama sebagai landasan bangsa Indonesia."Bukannya luntur, tapi meneguhkan kembali, saya kira ini penting bahwa keindonesiaan ini dibangun atas keragaman, keindonesiaan ini dibangun atas kebinekaan," katanya.

Oleh sebab itu, Menteri Agama menyambut baik peran pemuda Indonesia dari lintas agama yang menyatakan kembali atas komitmen mereka terhadap keindonesiaan, keberagaman, dankebinekaan."Mereka menyatakan bahwa identitas Indonesia ini berdiri karena keragaman, jadi kalau yang menolak keragaman, yang menolak kebinekaan itu ya mereka menolak Indonesia," kata Menteri.

 

Oleh karena itu, Menteri Agama berharap deklarasi kerukunan pemuda lintas agama di DIY dapat diikuti daerah lain."Jadi saya kira peneguhan ini menjadi penting dan mudah-mudahan ini menjadi inspirasi buat anak-anak muda, teman-teman pemuda di tempat lain," katanya.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement