Waketum Ampuh: Prokes di Arab Saudi Mulai Longgar

Sabtu , 05 Mar 2022, 20:10 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
Waketum Ampuh: Prokes di Arab Saudi Mulai Longgar. Foto: Jamaah umroh wanita muslimah melakukan salat bahu-membahu untuk pertama kalinya sejak awal pandemi virus corona di depan Ka
Waketum Ampuh: Prokes di Arab Saudi Mulai Longgar. Foto: Jamaah umroh wanita muslimah melakukan salat bahu-membahu untuk pertama kalinya sejak awal pandemi virus corona di depan Ka

IHRAM.CO.ID,JAKARTA--Aturan Covid-19 di Makkah dan Madinah sudah mulai longgar. Jamaah sudah tidak perlu lagi mengikuti protokol kesehatan secara ketat sebagaimana awal pembukaan umroh. 

 

Terkait

"Penggunaan masker tidak begitu ketat," kata Wakil Ketua Umum Afiliasi Mandiri Penyelenggara Umrah Haji (Ampuh), Tri Winarto, saat dihubungi Republika, Selasa(5/3).

Baca Juga

Tri mencontohkan, jika kebetulan ada jamaah lupa memakai masker ketika masuk masjid Makkah dan Madinah, petugas tidak memberi sanksi, tetapi hanya mengingatkan. Keadaan ini berbeda dengan awal-awal pembukaan umroh.

"Namanya manusia kadang lupa dia hanya ditegur dan diingatkan. Ayo maskernya dipakai kira-kira seperti itu, tetapi overall secara keseluruhan memang membaik," katanya.

Bahkan kata dia, sudah banyak pihak yang memprediksi jika di Makkah dan Madinah kedepannya tidak ada lagi karantina. Artinya Arab Saudi tidak menganggap kasus Covid-19 ini wabah yang membahayakan seperti sebelumnya.

"Dan banyak yang mengatakan bahwa di Makkah dan Madinah sebentar lagi mungkin akan dibebaskan karantinanya," katanya.

Tri mengatakan, kondisi umroh di masa pandemi di Makkah maupun Madinah sudah longgar. Keadaan ini menjadi kabar baik bagi jamaah haji.

"Jadi betul ada karantina yang diwajibkan oleh Saudi selama empat malam lima hari, tetapi pada prakteknya kegiatan itu sudah sangat longgar. khusus untuk jamaah umroh," katanya.

Tri mengatakan, bahwa dia pernah memberikan testimoni sejak awal keberangkatan di awal Januari tanggal 8 sampai sekarang kondisinya berbeda. Saat Makkah dan Madinah tidak ketat ketika awal-awal umroh dibuka. 

"Jadi memang saya membandingkan dulu ketika saya datang di newnormal pertama di bulan November 2020, sekarang sudah sangat luar biasa longgar. Jadi sudah tidak ada pembatasan," katanya.

Hanya saja secara administrasi untuk masjid Nabawi masuk itu memang masih menggunakan gelang. Akan tetapi banyak sekali yang tanpa menggunakan gelang sudah bisa masuk.

"Jadi sudah longgar bisa masuk ke masjid. Masker juga tidak begitu ketat memang disarankan untuk pakai masker," katanya.

Tri menceritakan, di Masjid Nabawi memang ada pembatasan untuk shaf-shaf wanita. Akan tetapi, meski dibatasi jamaah wanita terlihat semakin desak-desakan.

"Pembatasan itu tidak ada artinya walaupun ada tetapi mereka masih tetap rapat," katanya.

Tri mencontohkan, khususnya tempat jamaah wanita di Masjidil Haram sudah sangat longgar prokesnya. Hal itu terlihat di lantai dua dan tiga Masjidil Haram.

"Hanya memang untuk salat dan umrah masih dibedakan untuk salat hanya boleh di lantai dua, tiga dan seterusnya ke atas," katanya.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini