Pangeran Salman: Saya tidak Peduli yang Biden Pikirkan tentang Saya

Senin , 07 Mar 2022, 20:36 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Ani Nursalikah
Foto selebaran yang disediakan oleh Pengadilan Kerajaan Saudi menunjukkan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman Al Saud bertemu dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed al- Nahyan (tidak digambarkan) di Abu Dhabi, UEA, 08 Desember 2021. Pangeran Salman: Saya tidak Peduli yang Biden Pikirkan tentang Saya
Foto selebaran yang disediakan oleh Pengadilan Kerajaan Saudi menunjukkan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman Al Saud bertemu dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed al- Nahyan (tidak digambarkan) di Abu Dhabi, UEA, 08 Desember 2021. Pangeran Salman: Saya tidak Peduli yang Biden Pikirkan tentang Saya

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman (MBS) mengatakan dalam sebuah wawancara dia tidak peduli dengan apa yang dipikirkan Presiden AS Joe Biden tentang dia. Tetapi ia menekankan Arab Saudi akan terus mempertahankan hubungan yang kuat dengan AS. 

 

Terkait

“Kami memiliki hubungan yang panjang dan bersejarah dengan AS. Bagi kami di Arab Saudi, tujuan kami adalah mempertahankannya dan memperkuatnya,” kata Putra Mahkota kepada majalah Amerika The Atlantic, dilansir dari Al Arabiya, Kamis (3/3/2022).

Baca Juga

Hubungan memburuk antara kedua negara setelah Biden menargetkan Arab Saudi dalam langkah kebijakan luar negeri pertamanya. Presiden AS mengakhiri dukungan untuk operasi ofensif di Yaman, menghapus Houthi yang didukung Iran dari daftar hitam teror, membekukan penjualan senjata ke Riyadh dan UEA, dan berjanji untuk mengkalibrasi ulang hubungan dengan Arab Saudi.

Biden sejak itu mengatakan dia mempertimbangkan kembali penunjukan Houthi menyusul serangan hampir setiap hari mereka di Arab Saudi dan serangan pesawat tak berawak baru-baru ini di Abu Dhabi. Kelompok ini juga terus menolak untuk merundingkan solusi politik untuk perang bertahun-tahun di Yaman, yang melibatkan koalisi Arab yang dipimpin oleh Arab Saudi.

Mohammed bin Salman mencatat kepentingan politik, ekonomi, keamanan, pertahanan, dan perdagangan antara kedua negara. “Dan kami memiliki peluang besar untuk meningkatkan semua hal ini," tuturnya.

Namun, dia mengatakan ada kemungkinan besar hubungan ini akan menurun. “Jika Anda bertanya kepada Arab Saudi, kami ingin meningkatkannya di semua bidang,” tambahnya.

Putra mahkota ditanya tentang hubungan yang rusak antara Arab Saudi dan AS setelah pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi dan dampaknya terhadap pendapat presiden AS tentang dia. “Sederhananya, saya tidak peduli. Terserah dia untuk memikirkan kepentingan Amerika,” katanya dalam wawancara.

Ditanya apa kepentingan AS di Arab Saudi, MBS mengatakan dia bukan orang Amerika, jadi bukan posisinya untuk berbicara tentang kepentingan Amerika. MBS menunjuk pertumbuhan ekonomi Saudi dan Visi 2030.

“Di mana potensi dunia saat ini? Itu di Arab Saudi.  Dan jika Anda ingin melewatkannya.  Saya percaya orang lain di Timur akan sangat senang melihatnya,” katanya. 

MBS mengatakan Arab Saudi adalah salah satu negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan dua dari 10 dana global terbesar dan salah satu cadangan kas global terbesar. “Total investasi Saudi di Amerika adalah Rp 11 kuadriliun.  Di China, hingga saat ini, kami telah menginvestasikan kurang dari Rp 1 kuadriliun,” katanya.

“Perusahaan-perusahaan Amerika memiliki konsentrasi besar di Arab Saudi.  Kami memiliki lebih dari 300 ribu orang Amerika di Arab Saudi, beberapa di antaranya adalah orang Amerika-Saudi, tinggal di Arab Saudi, dan terus bertambah setiap hari. Jadi, minatnya jelas. Apakah Anda ingin menang di Arab Saudi atau kalah di Arab Saudi, terserah Anda," tambahnya. 

Putra mahkota ditanya tentang pengaruh AS dalam urusan internal Saudi dan bagaimana AS menilai sekutunya dengan mengejar kebijakan yang serupa dengan kepentingan atau ideologi Amerika. “Sebenarnya, jika Anda mencoba menekan kami pada sesuatu yang sudah kami yakini, Anda hanya mempersulit kami untuk menerapkannya,” katanya.

“Misalnya di Arab Saudi, pembangunan sosialnya maju atau mundur? Lihat saja apa yang terjadi lima tahun, lihat apa yang terjadi hari ini, dan lihat apa yang akan terjadi tahun depan," katanya, menyarankan untuk mengobrol dengan penduduk setempat atau berkunjung ke Arab Saudi.

Meski demikian, kata dia, secara sosial, kedua negara tidak akan pernah bisa berjalan beriringan. “Kami tidak akan mencapai 100 persen karena kami memiliki beberapa keyakinan yang kami hormati di Arab Saudi. Itu bukan aku. Ini adalah orang-orang Saudi, dan itu adalah tugas saya menghormati dan memperjuangkan keyakinan Saudi dan keyakinan saya sebagai warga negara Saudi di antara mereka," ucapnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini