Syukuri Berapapun Kuota Haji 2022 yang Diberikan Arab Saudi

Selasa , 22 Mar 2022, 05:15 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
Syukuri Berapapun Kuota Haji 2022  yang Diberikan Arab Saudi. Foto:   Penambahan Kuota Haji (Ilustrasi)
Syukuri Berapapun Kuota Haji 2022 yang Diberikan Arab Saudi. Foto: Penambahan Kuota Haji (Ilustrasi)

IHRAM.CO.ID,JAKARTA--Pemilik travem Patuna Mekar Jaya Syam Resfiadi bersyukur Kementerian Agama (Kemenag) RI sudah menerima informasi akan ada penyelenggaraan ibadah haji tahun ini. Untuk itu ia berharap semua pihak menerima berapapun kuota yang akan diberikan Kerajaan Arab Saudi (KSA) kepada Indonesia.

 

Terkait

"Alhamdulillah jika memang betul itu terjadi berapapun kuota yang didapat dari Kingdom of Saudi Arabia atau KSA sudah kita terima saja," kata Syam Resfiadi, saat dihubungi Republika, Senin (21/3).

Baca Juga

Syam yang juga ketua Umum Sarikat Penyelenggara Umroh Haji Indonesia (Sapuhi) mengatakan, jika kuota yang diberikan kepada Indonesia, sedikit maka penyelenggara ibadah haji khusus (PIHK) tidak memberangkatkan jamaahnya. Meski demikian dia mememinta agar para pemilik PIHK yang berangkat untuk belajar bagaimana menyelenggarakan ibadah haji di masa pandemi.  

"Dan jika terlalu sedikit haji khusus juga tidak memungkinkan bisa diikut sertakan karena hanya 8 persen. Paling tidak para pengurus PIHK nya bisa berangkat untuk belajar agar bisa mengetahui susunan acara, susunan biaya dan segala macam yang terkait dengan Haji itu sendiri di Arab Saudi," ujarnya.

Jika nanti kondisi sudah normal di mana Indonesia mendapat kuota penuh, maka PIHK baru boleh berangkatkan jamaahnya. Sekaligus PIHK akan lebih matang dalam persiapan penyelenggaraan ibadah haji khusus di masa pandemi.

"Sehingga pada tahun berikutnya apabila memungkinkan Haji dan lebih banyak kuotanya ya kita  para PIHK para pengurusnya, pimpinannya sekaligus pengurus bisa sudah lebih siap apabila memang kuota sudah kembali normal sediakala sebesar 221 ribu untuk Indonesia," katanya.

Syam memastikan informasi yang diterima Menteri Agama bahwa akan ada penyelenggaraan haji di luar Arab Saudi sangat membahagiakan bagi seluruh rakyat Indonesia terutama calon jamaah haji reguler maupun haji khusus."Ini satu hal yang menggembirakan jadi, kita patut bersyukur dulu berapapun yang diberikan pemerintah arab Saudi tetap kita laksanakan," katanya.

Syam berjanji pihaknya sebagai penyelenggara ibadah haji swasta akan menuruti semua ketentuan yang diberlakukan Arab Saudi. Syam meminta pemerintah memberikan kuota bagi  PIHK untuk melihat langsung penyelenggaraan haji tahun ini.

"Kita patuhi aturannya. Dan beri kesempatan PIHK untuk bisa ikut serta," katanya.

Meski demikian Syam, menyerahkan semua itu kepada Kemenag, karena lembaga inilah yang memiliki kebijakan dalam menentukan operasional penyelenggaraan ibadah haji. Kemenag menjadi institusi satu-satunya yang bertanggung jawab atas operasional haji.

"Apa bila tidak memungkinkan bisa diwakili apabila memungkinkan setiap peserta PIHK bisa berangkat untuk belajar.

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini