Selasa 22 Mar 2022 15:10 WIB

Ukraina Tolak Permintaan Rusia untuk Menyerah di Mariupol

Presiden Ukraina bersumpah menembak jatuh pilot yang menjatuhkan bom di Mariupol.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Foto udara menunjukkan kondisi teater Mariupol usai serangan Rusia, Sabtu (19/3/2022). Ukraina Tolak Permintaan Rusia untuk Menyerah di Mariupol
Foto: Satellite image ©2022 Maxar Technologies via
Foto udara menunjukkan kondisi teater Mariupol usai serangan Rusia, Sabtu (19/3/2022). Ukraina Tolak Permintaan Rusia untuk Menyerah di Mariupol

IHRAM.CO.ID, KIEV -- Pejabat Ukraina dengan tegas menolak permintaan Rusia agar pasukan mereka di Mariupol meletakkan senjata dan mengibarkan bendera putih, Senin (21/3/2022). Ini merupakan syarat Rusia sebagai imbalan untuk perjalanan yang aman keluar dari kota pelabuhan strategis yang terkepung itu.

Bahkan ketika Rusia mengintensifkan upayanya untuk memukul Mariupol agar menyerah, serangannya di bagian lain Ukraina telah gagal. Pemerintah dan analis Barat mengatakan konflik yang lebih luas sedang berkembang menjadi perang gesekan, dengan Rusia terus membombardir kota-kota.

Baca Juga

Di ibu kota, Kyiv, sebuah pusat perbelanjaan di distrik Podil yang berpenduduk padat di dekat pusat kota kini hanya terlihat pemandangan yang rata dengan reruntuhan di mana- mana. Kota yang padat itu, mendadak sunyi setelah dihantam oleh penembakan yang menewaskan delapan orang.

“Kekuatan ledakan menghancurkan setiap jendela di gedung tinggi,” kata pejabat darurat.

 

Artileri menggelegar di kejauhan saat petugas pemadam kebakaran mencari jalan mereka melalui kehancuran. Pihak berwenang Ukraina juga mengatakan Rusia menembaki sebuah pabrik kimia di timur laut Ukraina, mengirim amonia beracun bocor ke udara, dan menghantam pangkalan pelatihan militer di barat dengan rudal jelajah.

Kota Mariupol selatan yang dikelilingi di Laut Azov telah menyaksikan beberapa kengerian terburuk dari perang. Di bawah serangan Rusia selama lebih dari tiga minggu, merupakan serangan brutal yang oleh pejabat Ukraina dan Barat disebut sebagai kejahatan perang.

“Pemogokan melanda sebuah sekolah seni yang melindungi sekitar 400 orang hanya beberapa jam sebelum tawaran Rusia untuk membuka koridor di luar kota sebagai imbalan atas penyerahan para pembelanya,” menurut pejabat Ukraina. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement