Sabtu 07 May 2022 22:20 WIB

Pengalaman Pahit Muslim Ukraina di Hari Raya

Bagi Muslim Ukraina, perayaan Hari Raya Idul Fitir tahun ini pengalaman pahit.

Rep: Mabruroh/ Red: Agung Sasongko
 Wanita Muslim Ukraina menghadiri acara peringatan Hari Jilbab  di Kiev, Ukraina Selasa (1/2/2022) Hari Jilbab Sedunia adalah acara tahunan yang berlangsung pada 01 Februari setiap tahun di seluruh dunia, dan didirikan oleh Nazma Khan pada tahun 2013 dalam upaya untuk mendorong wanita dari semua latar belakang dan agama untuk mengalami pemakaian Hijab.
Foto:

Sheikh Ismagilov, mufti komunitas Muslim Ukraina, adalah penduduk asli Donetsk  dan seperti Tatar Krimea lainnya harus meninggalkan kampung halamannya setelah separatis yang didukung Rusia menduduki wilayah Donbas Ukraina timur pada 2014. Karena dia adalah seorang kritikus yang blak -blakan atas invasi, dia menghadapi ancaman penangkapan. 

Dia tetap tidak terpengaruh dan terus menjadi suara Muslim Ukraina serta kritikus invasi Rusia, khususnya para pemimpin agama Muslim Rusia yang telah mendukung tindakan Putin. 

Sebagai akibat dari perang, ia telah menjadi imam pasukan militer yang membela Ukraina, bersama dengan jaringan imam yang melayani kebutuhan tentara Muslim, termasuk upacara pemakaman.

Ketika ditanya oleh organisasi berita lokal Ukraina , "Apakah Anda berencana untuk tetap di Kyiv sampai kemenangan?" dia menjawab, “Sampai akhir yang menang, ya. Saya akan pergi ke perbatasan, jika perlu. Menjadi anggota batalion, saya berharap menjadi seorang pejuang, bukan seorang ulama. Jadi ya – untuk kemenangan kami, dan seterusnya,” ujar Ismagilov.

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement