Presiden UEA Meninggal Dunia, Timur Tengah Berduka

Sabtu , 14 May 2022, 22:23 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Agung Sasongko
 (FILE) - Seorang pria UEA bersama istrinya berjalan melewati potret Presiden UEA dan Penguasa Abu Dhabi Sheikh Khalifa bin Zayed al-Nahyan di Dubai, Uni Emirat Arab, 02 Desember 2008 (Diterbitkan kembali 13 Mei 2022). Menurut kantor berita negara Emirates WAM pada 13 Mei 2022 Presiden Uni Emirat Arab Sheikh Khalifa Bin Zayed Al Nahyan telah meninggal pada usia 73 tahun.
(FILE) - Seorang pria UEA bersama istrinya berjalan melewati potret Presiden UEA dan Penguasa Abu Dhabi Sheikh Khalifa bin Zayed al-Nahyan di Dubai, Uni Emirat Arab, 02 Desember 2008 (Diterbitkan kembali 13 Mei 2022). Menurut kantor berita negara Emirates WAM pada 13 Mei 2022 Presiden Uni Emirat Arab Sheikh Khalifa Bin Zayed Al Nahyan telah meninggal pada usia 73 tahun.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Presiden UEA Sheikh Khalifa Bin Zayed pada hari Jumat (13/5/2022) meninggal dunia dalam usia 73 tahun. Pemerintah UEA mengumumkan masa berkabung 40 hari sebagai penghormatan kepada presiden yang telah meninggal, yang memimpin UEA sejak meninggalnya Bapak Pendiri dan Presiden pertama Sheikh Zayed Bin Sultan Al-Nahyan pada 2004 silam. 

 

Terkait

Kantor-kantor PBB di UEA menyatakan belasungkawa mereka atas kehilangan mendalam Sheikh Khalifa. “Pada saat duka ini, pikiran kami bersama rakyat UEA. Kantor-kantor PBB sekarang berkabung resmi dan bendera dikibarkan setengah tiang di semua tanah UEA," kata PBB dilansir dari Saudi Gazette, Jumat (13/5/2022).

Baca Juga

“Sheikh Khalifa meninggal setelah memberikan kehidupan yang penuh dalam  melayani rakyatnya, tanah airnya dan bangsa Arab dan Islam,” kata Sekretaris Jenderal GCC Nayef Al-Hajraf.

"Kami telah kehilangan seorang pemimpin dan perintis Teluk, Arab dan internasional," tambahnya. 

Bahrain mengumumkan tiga hari berkabung untuk Sheikh Khalifa dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pengadilan kerajaan. 

“Presiden UEA meninggal setelah kehidupan yang penuh dengan pemberian dan pencapaian dalam melayani rakyatnya dan bangsa Arab dan Islam dan untuk mendukung perjuangannya,” kata Raja Hamad dari Bahrain. 

Emir Qatar Sheikh Tamim menyampaikan belasungkawa. Oman, anggota GCC lainnya, juga menyampaikan belasungkawa atas kematian Sheikh Khalifa.

Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi mengungkapkan kesedihan dan duka yang mendalam atas meninggalnya Sheikh Khalifa. 

"Saya berduka dengan kesedihan yang tulus dan kesedihan seorang pria yang paling berharga, dan salah satu pemimpin terbesar, Sheikh Khalifa Bin Zayed Al Nahyan, Presiden UEA, yang meninggal setelah perjalanan panjang dalam memberi," katanya dalam sebuah pernyataan.

Raja Yordania Abdullah II mengatakan dalam sebuah pesan yang diposting di Twitter: "Kami telah kehilangan saudara tersayang dan seorang pemimpin luar biasa yang mewarisi kebijaksanaan dari mendiang ayah buyutnya Sheikh Zayed dan mendedikasikan hidupnya untuk melayani negaranya dan bangsa-bangsa Arab dan Islam.” 

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett menyampaikan belasungkawa kepada UEA dan "teman saya Sheikh Mohammed Bin Zayed". "Warisan dan perbuatan besar Sheikh Khalifa sangat dihargai di Israel. Negara Israel berdiri di samping Uni Emirat Arab dan bersamanya di saat yang sulit ini,” kata Bennett.

Presiden Irak Barham Salih dan Perdana Menteri Mustafa Al Kadhimi juga menyampaikan belasungkawa. Salih mengatakan Sheikh Khalifa adalah seorang pria yang dikenal karena kebijaksanaan dan kemurahan hatinya demi tanah airnya dan bangsa Arab dan Islam.

"Kami yakin bahwa jalan rintisan yang diambil oleh almarhum orang besar akan terus berlanjut dengan upaya kepemimpinan dan rakyat negaranya,” kata Al Kadhimi.

Kabinet Lebanon menyatakan berkabung nasional untuk Sheikh Khalifa, dengan mengibarkan bendera setengah tiang selama tiga hari hingga Minggu.

Presiden Michel Aoun mengirimkan belasungkawanya, dengan mengatakan bahwa Lebanon akan "merindukan seorang presiden yang hanya membela tujuan-tujuan Arab, seorang saudara yang tulus yang mencintai Lebanon dan orang Lebanon yang memberikan cinta dan kesetiaan kepadanya." 

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyampaikan belasungkawa, mengatakan dia akan mengunjungi UEA untuk memberikan penghormatan.

Pemimpin Militer Sudan, Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan, menyampaikan belasungkawa dalam sebuah pernyataan. Dia menggambarkan Sheikh Khalifa sebagai pemimpin luar biasa dan orang bijak yang berkontribusi pada kebangkitan negaranya yang menjadi panutan dalam pembangunan dan kemajuan.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas telah berduka atas kematian Sheikh Khalifa dan menyampaikan belasungkawa kepada UEA dan rakyatnya. “Kepresidenan Palestina menyatakan masa berkabung nasional dan bendera dikibarkan setengah tiang selama satu hari,” menurut kantor berita resmi WAFA. 

Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif menyampaikan belasungkawa kepada rakyat UEA. “Sangat berduka mendengar tentang meninggalnya Yang Mulia Sheikh Khalifa Bin Zayed Al Nahyan, Presiden UEA. UEA telah kehilangan seorang pemimpin visioner & Pakistan seorang teman baik. Kami menyampaikan belasungkawa dan simpati yang tulus kepada pemerintah dan rakyat UEA. Semoga Allah mengistirahatkan jiwanya dalam damai," cuitnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini