Sholat Ghaib, Niat dan Beserta Penjelasan Lengkapnya

Rabu , 25 May 2022, 16:00 WIB Reporter :Imas Damayanti/ Redaktur : Agung Sasongko
Para guru dan siswa SDIT Nur Hidayah Solo menggelar Aksi Peduli untuk Korban Gempa dan Tsunami Banten dan Lampung, Rabu (9/1). Aksi tersebut berupa melaksanakan sholat ghaib dan mengumpulkan donasi bagi korban bencana tsunami Selat Sunda. 
Para guru dan siswa SDIT Nur Hidayah Solo menggelar Aksi Peduli untuk Korban Gempa dan Tsunami Banten dan Lampung, Rabu (9/1). Aksi tersebut berupa melaksanakan sholat ghaib dan mengumpulkan donasi bagi korban bencana tsunami Selat Sunda. 

IHRAM.CO.ID,  JAKARTA -- Moh Rifai dalam buku Risalah Tuntunan Shalat menjelaskan bahwa sholat ghaib masih bisa dilakukan meskipun jenazah telah berpulang seminggu atau lebih. Sholat ghaib pada mayit itu adalah sah sebagaimana shalat jenazah biasa. 

 

Terkait

Adapun bacaannya sama saja dengan shalat jenazah yang bukan ghaib, hanya niatnya saja disebutkan atas mayit ghaib. Yakni dengan lafal sebagai berikut: 

Baca Juga

"Ushalli alaa mayyitil-ghaibi arba'a takbiratin fardhal kifayati (makmuman/imaman) lillahi ta'ala,". Yang artinya, "Aku niat sholat atas mayit ghaib empat takbir fardhu kifayah (makmuman/imaman) karena Allah Ta'ala,". 

Atau dengan menjelaskan nama mayit tersebut dengan lafaz semisal, "Ushalli ala mayyiti (Fulan). al-ghaibi arba'a takbiratin fardhal-kifayati lillahi ta'ala,". Yang artinya, "Aku niat shalat atas mayit (menyebutkan nama) ghaib empat takbir fardhu kifayah karena Allah Ta'ala,". 

Biasanya setelah selesai melakukan shalat jenazah, dilanjutkan dengan membaca doa sesudah shalat jenazah. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini