Muslim India akan Bahas Isu Masjid Gyanvapi dan Qutub Minar

Rabu , 25 May 2022, 19:45 WIB Reporter :Fuji Eka Permana/ Redaktur : Agung Sasongko
Masjid Gyanvapi di Varanasi, Uttar Pradesh, India.
Masjid Gyanvapi di Varanasi, Uttar Pradesh, India.

IHRAM.CO.ID, NEW DELHI -- Komunitas Muslim India akan menggelar pertemuan di Deoband guna membahas nasib Masjid Gyanvapi dan Qutub Minar. Pertemuan yang digagas Jamiat-Ulama-i-Hind ini berlangsung pada pada 28 dan 29 Mei 2022, di tengah pertikaian yang melibatkan masjid Gyanvapi dan Qutub Minar.

 

Terkait

Sekitar 5.000 organisasi Muslim akan berpartisipasi dalam acara tersebut. Pertemuan tersebut dimaksudkan untuk membahas isu-isu seputar masjid di Gyanvapi, Mathura dan monumen seperti Qutub Minar.

Baca Juga

Jamiat-Ulema-E-Hind kemungkinan akan mengadopsi beberapa resolusi terhadap perdebatan mandir-masjid yang sedang berlangsung. Dilansir dari laman India Today, Rabu (25/5/2022).

Sebelumnya, Maulana Mahmood Asad Madani sebagai Ketua Jamiat Ulama-i-Hind, telah mendesak organisasi untuk tidak campur tangan dalam kasus Gyanvapi.

Kontroversi Qutub Minar meletus setelah mantan direktur regional Survei Arkeologi India(ASI) Dharamveer Sharma mengklaim bahwa Qutub Minar dibangun oleh kaisar Hindu Raja Vikramaditya, bukan dibangun oleh Qutb al-Din Aibak untuk mempelajari arah matahari.

Juga diklaim bahwa berhala dewa Hindu telah ditemukan di kompleks tersebut. Pada 21 Mei, Sekretaris Kementerian Kebudayaan Govind Mohan mengunjungi situs tersebut bersama tiga sejarawan, empat petugas ASI, dan peneliti. Pejabat ASI menginformasikan kepada sekretaris bahwa pekerjaan penggalian di kompleks Qutub Minar belum dilakukan sejak tahun 1991.

Sebelumnya, juru bicara Vishwa Hindu Parishad (VHP) Vinod Bansal mengklaim bahwa Qutub Minar sebenarnya adalah 'Wisnu Stambh' dan strukturnya dibangun dengan bahan yang diperoleh setelah menghancurkan 27 kuil Hindu-Jain.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini