Hal-Hal yang Membatalkan Ibadah Haji yang Perlu Anda Ketahui

Sabtu , 18 Jun 2022, 05:37 WIB Reporter :mgrol135/ Redaktur : Ani Nursalikah
Ilustrasi. Jamaah haji Indonesia berdoa usai menyelesaikan melontar jumrah, Ahad pagi (3/9/2017). Hal-Hal yang Membatalkan Ibadah Haji yang Perlu Anda Ketahui
Ilustrasi. Jamaah haji Indonesia berdoa usai menyelesaikan melontar jumrah, Ahad pagi (3/9/2017). Hal-Hal yang Membatalkan Ibadah Haji yang Perlu Anda Ketahui

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Segala sesuatu yang membatalkan itulah yang menyebabkan Allah SWT menolak pengabdian kita atau bahkan Islam kita sebagai Muslim menjadi batal.

 

Terkait

Ada hal-hal yang harus dihindari dan hal-hal yang harus dihindari dalam haji. Dalam buku Perihal Penting Haji yang Sering Ditanyakan karangan Firman Arifandi, ibadah haji batal karena salah satu dari dua perkara berikut.

Baca Juga

Hal-Hal yang Membatalkan Ibadah Haji yang Perlu Anda Ketahui

Melanggar Aturan Ihram

Ada sejumlah aturan dalam ihram yang harus dipatuhi, yaitu dilarang mencukur rambut, memotong kuku, memakai harum-haruman, mencumbu istri dengan syahwat, memakai pakain berjahit yang membentuk lekuk tubuh bagi laki-laki, memakai sarung tangan, menutup rambut kepala, dan memakai niqab bagi wanita.

Bentuk fidyah dari setiap pelanggaran ini adalah memilih salah satu dari tiga hal:

a) Menyembelih satu ekor kambing

b) Memberi makan kepada enam orang miskin

c) Berpuasa selama tiga hari

Meninggalkan Wajib Haji

Sandainya ada orang yang meninggalkan melempar jumrah, mabit di Muzdalifah, mabit di Mina, tawaf Wada’, atau bahkan berihram dari miqat, maka mereka dianggap melanggar wajib haji. Bentuk fidyah dari meninggalkan wajib haji adalah kewajiban damm, yaitu menyembelih satu ekor kambing.

Jika tidak mampu beli kambing, maka berpuasa sebanyak sepuluh hari, yaitu tiga hari saat di tanah suci dan tujuh hari saat kembali ke Indonesia. Jika berpuasa saat haji tidak mampu, maka boleh berpuasa dengan tujuh hari tadi di Indonesia saja.

Jima’ Saat Ihram

Jika ada jamaah yang sebelum bertahalul sudah berjima dengan istrinya, maka hajinya tidak dianggap sah, tapi tetap harus menyelesaikan semua rukunnya. Bagi mereka juga wajib dam, yakni seekor kambing atau puasa 10 hari: tiga hari di Makkah dan tujuh hari di Indonesia. Maka, harus berhati-hati jika Anda berangkat bersama pasangan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini