Menhan Ukraina: Perang Dunia III Sudah Dimulai pada 24 Februari

Kamis , 30 Jun 2022, 19:16 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Ani Nursalikah
Presiden Joko Widodo (tengah) berjalan bersama Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy di Istana Maryinsky, di Kyiv, Ukraina, Rabu (29/6/2022). Menhan Ukraina: Perang Dunia III Sudah Dimulai pada 24 Februari
Presiden Joko Widodo (tengah) berjalan bersama Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy di Istana Maryinsky, di Kyiv, Ukraina, Rabu (29/6/2022). Menhan Ukraina: Perang Dunia III Sudah Dimulai pada 24 Februari

IHRAM.CO.ID, KYIV -- Menteri Pertahanan (Menhan) Ukraina Oleksiy Reznikov mengatakan Perang Dunia Ketiga telah dimulai sejak 24 Februari tahun ini. Tanggal yang dimaksudnya itu mengacu pada awal serangan Rusia dan langkah NATO untuk mengekang pengaruh Moskow.

 

Terkait

Komentar Reznikov muncul dalam sebuah wawancara dengan media siaran Inggris Sky News pada Kamis (30/6/2022), ketika dia ditanya apa pesannya kepada NATO pada saat ini dalam perang Ukraina. “Tolong, jangan merasa lelah. Lanjutkan dukungan Anda. Jangan takut membuat tingkat eskalasi baru dengan Rusia karena sejujurnya, Perang Dunia Ketiga dimulai pada 24 Februari tahun ini,” katanya, dalam pesan yang ditujukan kepada NATO dilansir dari Al Arabiya, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga

“Jangan takut karena kita adalah medan perang pertama dalam perang ini. Jika itu akan jatuh, medan perang berikutnya [akan] di negara-negara Eropa berikutnya," tambah Rezinkov. 

Pada KTT NATO pekan ini di Madrid, Spanyol, aliansi tersebut membuat beberapa keputusan penting tentang persenjataan karena kekhawatiran atas serangan Rusia di Ukraina. Ini menandai peningkatan terbesar kehadiran militernya di Eropa sejak berakhirnya Perang Dingin.

Para pemimpin NATO setuju untuk menambah pasukan mereka menjadi lebih dari 300 ribu dan menempatkan mereka dalam siaga tinggi dan memperkuat pertahanan Eropanya dengan pasukan tambahan, lebih banyak senjata, kekuatan udara yang ditingkatkan, dan peralatan baru.

Turki membatalkan hak vetonya pada aplikasi keanggotaan NATO di Finlandia dan Swedia, sehingga kedua negara akan segera ditambahkan ke aliansi, sebuah langkah yang telah meningkatkan ketegangan dengan Moskow. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia akan menanggapi dengan baik keanggotaan NATO mereka.

“Bagi kami, ini adalah preseden yang sangat baik bahwa keanggotaan baru dimungkinkan,” kata Reznikov mengacu pada keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia.

“Kami tidak akan menyerah. Kami adalah tetangga, dan orang-orang yang tinggal di Rusia akan memiliki putra, putri, cucu perempuan. Kalian telah merusak komunikasi antara dua negara ini selama 50 tahun ke depan,” kata menteri pertahanan ketika diminta untuk menyampaikan pesan ke Kremlin.

 

Reznikov mengatakan kepada Sky News bahwa Ukraina dan Rusia memiliki nilai yang berbeda. “Kami perlu menyelamatkan orang-orang kami [jadi] kami melanjutkan perjuangan kami. Kami perlu mengumpulkan kekuatan untuk melakukan serangan balik dan lebih banyak persenjataan dari mitra kami. Kami memiliki keberanian dan keinginan.  Saya yakin kami akan melakukannya [memenangkan perang],” katanya dalam wawancara video.

“Semua tentara Ukraina ingin membebaskan wilayah kami sampai perbatasan. Maksud saya, secara internasional perbatasan kami yang diakui termasuk Krimea, Donetsk, dan Luhansk dan kami akan melakukannya, tetapi kami membutuhkan waktu dan lebih banyak persenjataan dari mitra kami," tambahnya. 

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebutnya operasi militer khusus yang sejak itu menyebabkan perubahan terbesar dalam keamanan Eropa.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini