Mengupas Spiritualitas Haji dalam Tawaf

Rabu , 06 Jul 2022, 05:45 WIB Reporter :mgrol135/ Redaktur : Ani Nursalikah
Jamaah Haji mengelilingi Kabah di Masjidil Haram di kota suci Mekah, Arab Saudi, Selasa, 5 Juli 2022. Arab Saudi diperkirakan akan menerima satu juta Muslim untuk menghadiri ibadah haji, yang akan dimulai pada 7 Juli. , setelah dua tahun membatasi jumlahnya karena pandemi virus corona. Mengupas Spiritualitas Haji dalam Tawaf
Jamaah Haji mengelilingi Kabah di Masjidil Haram di kota suci Mekah, Arab Saudi, Selasa, 5 Juli 2022. Arab Saudi diperkirakan akan menerima satu juta Muslim untuk menghadiri ibadah haji, yang akan dimulai pada 7 Juli. , setelah dua tahun membatasi jumlahnya karena pandemi virus corona. Mengupas Spiritualitas Haji dalam Tawaf

Melakukan Tawaf

 

Terkait

Seseorang yang melakukan tawaf menjadi bagian dari realitas dan tujuan tersendiri. Dia terus-menerus diingatkan tentang mereka dan hubungan dekatnya dengan mereka. Tawaf dimulai di sudut Ka'bah dengan Hajar al-Aswad (Batu Hitam) dan berakhir di sana. Hal ini ditegaskan oleh Nabi SAW bahwa Hajar Aswad dikirim oleh Allah ke bumi dari surga.

Memulai tawaf sambil menghadap Hajar Aswad, menciumnya, jika mungkin, atau menyentuhnya dengan tangan atau menunjuk ke arahnya, dan mengucapkan doa, mengingatkan peziarah tentang asal-usul surgawinya. Dia juga, seperti Batu Hitam, berasal dari Firdaus.

Bergerak kemudian mengelilingi Ka'bah mengacu pada lintasan hidup seseorang yang harus terungkap dalam perubahan kehidupan sehari-hari, tetapi yang tidak dapat begitu terganggu sehingga seseorang dapat ditarik dari orbitnya dalam kaitannya dengan Ka'bah (keilahian). Penyelesaian masing-masing dari tujuh putaran oleh peziarah dengan tiba di titik Hajar Aswad mendorong seorang jamaah untuk memastikan dia dan kisah hidupnya berakhir lagi di Firdaus.

Perjalanannya harus seperti putaran di sekitar Ka'bah: dari asal-usul surgawi ke kesimpulan surgawi. Kembali ke Firdaus seperti kembali ke Hajar Aswad, berarti kehidupan seseorang telah menjadi lingkaran penuh. Dia mengakhiri di mana dia memulai.

Karena itu, melingkar dan melingkar sebagai pola geometris juga menyiratkan inklusivitas dan fokus. Mereka menyarankan kemajuan berkelanjutan menuju kesuksesan. Kegagalan bukanlah sebuah pilihan, bukan pula kesuksesan parsial. Ini adalah antitesis dari dinamisme, stabilitas dan keabadian.

https://aboutislam.net/reading-islam/understanding-islam/the-spirituality-of-hajj-tawaf/