Travel Haji Furoda Karawang Kembalikan Uang Jamaah Gagal Berangkat

Kamis , 07 Jul 2022, 23:12 WIB Reporter :Antara/ Redaktur : Christiyaningsih
Ribuan jamaah haji mengelilingi Kabah di Masjidil Haram, di kota suci Mekah, Arab Saudi, Selasa, 5 Juli 2022. Salah satu pengusaha travel yang melayani haji furoda di Kabupaten Karawang mengembalikan uang jamaah calon haji furoda karena gagal berangkat. Ilustrasi.
Ribuan jamaah haji mengelilingi Kabah di Masjidil Haram, di kota suci Mekah, Arab Saudi, Selasa, 5 Juli 2022. Salah satu pengusaha travel yang melayani haji furoda di Kabupaten Karawang mengembalikan uang jamaah calon haji furoda karena gagal berangkat. Ilustrasi.

IHRAM.CO.ID, KARAWANG - Salah satu pengusaha travel yang melayani haji furoda di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, terpaksa mengembalikan uang jamaah calon haji furoda karena gagal berangkat.

 

Terkait

"Tahun ini kami hanya memberangkatkan beberapa calon haji furoda dari total 31 orang peserta," kata Haji Rafi, salah seorang pengusaha travel haji yang tergabung dalam Konsorsium Bersatu, di Karawang, Rabu (6/7/2022).

Baca Juga

Kegagalan berangkat itu karena sulitnya mendapatkan visa furoda. Berbeda dengan tahun- tahun sebelumnya, visa begitu mudah didapatkan. Rafi mengakui dari 28 orang calon haji furoda yang gagal berangkat ada salah satu pejabat penting di lingkungan Pemerintah Kabupaten Karawang.

Bagi calon haji furoda yang gagal berangkat maka uang yang sebelumnya telah disetorkan telah dikembalikan. Meski begitu, hingga kini pihaknya masih terus berusaha agar para calon haji furoda di biro perjalanannya bisa berangkat. Hal itu dilakukan setelah otoritas penerbangan Arab Saudi atau GACA memperpanjang batas penerbangan.

"Haji adalah panggilan, kita tidak bisa memaksakan apa yg menjadi kehendak Allah. Sebagai travel kami sudah memaksimalkan ikhtiar dengan menempuh berbagai cara tapi hasilnya belum terlihat. Semoga jamaah yg belum Allah panggil tahun ini untuk berhaji, Allah mudahkan tahun depan dengan kondisi yg lebih baik," katanya.

Rafi mengaku dirinya bersama pengusaha travel haji lainnya yang tergabung dalam Konsorsium Bersatu sudah meminta pemerintah ikut membantu. Namun sampai detik ini segala upaya yang sudah ditempuh belum sesuai harapan. Sebab haji furoda atau non kuota sepenuhnya kewenangan pemerintah Arab Saudi.

Haji furoda disebut juga sebagai haji mujamalah, yakni haji yang visanya diperoleh dari undangan pemerintah Arab Saudi. Dengan begitu, visa jamaah haji furoda ada di luar kuota visa haji yang telah dijatahkan Kemenag RI. Karena itu, jamaah haji furoda disebut juga haji non kuota.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini