Rabu 13 Jul 2022 15:59 WIB

Putra Mahkota Saudi Resmikan Tahap Kedua Proyek Pembangunan Masjid Bersejarah

Putra Mahkota Saudi Resmikan Tahap Kedua Proyek Pembangunan Masjid Bersejarah.

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil
 Putra Mahkota Saudi Resmikan Tahap Kedua Proyek Pembangunan Masjid Bersejarah. Foto:  Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, bersama Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, meninjau pengawal kehormatan militer selama upacara penyambutan, di Ankara, Turki, Rabu, 22 Juni 2022. Putra Mahkota Saudi tiba di Ankara pada Rabu, melakukan kunjungan pertamanya ke Turki menyusul pembunuhan kolumnis Saudi Jamal Khashoggi di Istanbul. Arab Saudi dan Turki terus maju dengan upaya untuk memperbaiki hubungan yang tegang akibat pembunuhan Khashoggi.
Foto: AP/Burhan Ozbilici
Putra Mahkota Saudi Resmikan Tahap Kedua Proyek Pembangunan Masjid Bersejarah. Foto: Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, bersama Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, meninjau pengawal kehormatan militer selama upacara penyambutan, di Ankara, Turki, Rabu, 22 Juni 2022. Putra Mahkota Saudi tiba di Ankara pada Rabu, melakukan kunjungan pertamanya ke Turki menyusul pembunuhan kolumnis Saudi Jamal Khashoggi di Istanbul. Arab Saudi dan Turki terus maju dengan upaya untuk memperbaiki hubungan yang tegang akibat pembunuhan Khashoggi.

IHRAM.CO.ID,JEDDAH -- Putra Mahkota Arab Saudi, Yang Mulia Pangeran Mohammed bin Salman bin Abdulaziz Al Saud, meresmikan tahap kedua proyek mengembangkan masjid bersejarah. Proyek yang berjalan di bawah arahan Pangeran Mohammed bin Salman ini bertujuan untuk merehabilitasi dan merestorasi 130 masjid bersejarah di berbagai wilayah Kerajaan Saudi.

Tahap kedua dari proyek pembangunan masjid bersejarah ini mencakup 30 masjid bersejarah yang tersebar di 13 wilayah Kerajaan. Sebanyak enam masjid berada di wilayah Riyadh, lima masjid di wilayah Makkah, empat masjid di wilayah Madinah, serta tiga masjid di wilayah Asir.

Baca Juga

Masing-masing dua masjid di wilayah Timur, Al-Jawf dan Jazan. Selain itu, satu masjid berada di wilayah Perbatasan Utara, Tabuk, Baha, Najran, Hail dan Qassim.

Dilansir di Riyadh Daily, Rabu (13/7/2022), masjid yang dipilih sesuai dengan kepentingan sejarah dan warisannya. Beberapa kriteria antara lain apakah terkait dengan biografi Nabi, kekhalifahan Islam, atau sejarah Kerajaan Arab Saudi.

 

HRH Putra Mahkota mengarahkan pelaksanaan pembangunan masjid tahap kedua ini dilakukan oleh perusahaan Saudi yang mengkhususkan diri pada bangunan warisan dengan keahlian di bidangnya. Yang menjadi hal penting adalah melibatkan insinyur asal Saudi untuk memastikan pelestarian identitas asli kota di setiap masjid sejak pendiriannya.

Peresmian tahap kedua proyek pembangunan masjid bersejarah oleh HRH Putra Mahkota dilakukan setelah selesainya tahap pertama, yang diluncurkan pada awal proyek tahun 2018. Tahap pertama ini meliputi rehabilitasi dan restorasi 30 masjid bersejarah di 10 wilayah Kerajaan.

Dalam pelaksanaan tahap itu, biaya yang dikeluarkan hampir mencapai 50 juta riyal (hampir Rp 200 miliar) dan kapasitas masjid sekitar 4.400 jamaah. Masjid bersejarah tertua dalam fase pertama berasal dari tahun 1432 Hijriah atau 2011 Masehi.

Proyek Pangeran Mohammed bin Salman untuk pengembangan masjid bersejarah didasarkan pada empat tujuan strategis. Hal ini meliputi rehabilitasi masjid bersejarah untuk ibadah dan shalat, memulihkan keaslian perkotaan masjid bersejarah, menyoroti dimensi budaya Kerajaan Arab Saudi, serta meningkatkan status agama dan budaya masjid bersejarah.

Proyek ini juga diharapkan berkontribusi menyoroti dimensi budaya dan peradaban Kerajaan, yang didasarkan pada Visi 2030 dengan melestarikan karakteristik asli perkotaan dan memanfaatkannya dalam mengembangkan desain masjid modern.  

Sumber:

http://alriyadhdaily.com/article/2eccf0cf29ea46dc970d8075266a9a74

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement