Sekolah di Arab Saudi Bersiap Lakukan Revolusi Pembelajaran Berbasis Teknologi

Jumat , 12 Aug 2022, 19:28 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Kegiatan belajar murid dan guru di sekolah Arab Saudi. Sekolah berbasis teknologi secara penuh di Arab Saudi picu kekhawatiran orang tua
Kegiatan belajar murid dan guru di sekolah Arab Saudi. Sekolah berbasis teknologi secara penuh di Arab Saudi picu kekhawatiran orang tua

IHRAM.CO.ID, RIYADH — Teknologi realitas yang diperluas akan segera merevolusi lingkungan pendidikan di Arab Saudi. 

 

Terkait

Hal tersebut disampaikan Direktur Pelaksana NEOM Academy Dr Ali Al-Shammari, mengatakan kepada panel pakar teknologi terkemuka.

Baca Juga

Al-Shammari bergabung dengan panel untuk membahas masa depan teknologi XR, yang mencakup realitas virtual, realitas tertambah, dan konten video 360 derajat. 

“Ketika headset dan perangkat lunak VR menjadi lebih mudah diakses dari sebelumnya, bidang termasuk pendidikan mengadopsi teknologi di seluruh dunia untuk meningkatkan pembangunan pengetahuan,” kata Al-Shammari dilansir dari Arab News, Jumat (12/8/2022). 

Al-Shammari, juga dekan e-learning dan pendidikan jarak jauh di Universitas Tabuk, mengatakan ilmu kedokteran sebenarnya adalah bidang terbesar yang mencakup beberapa teknologi lingkungan pembelajaran imersif VR, termasuk ilmu alam seperti fisika, kimia, biologi dan biokimia dan itu terus berkembang. 

Sebelumnya, sistem pendidikan yang berpusat pada guru menekankan pembelajaran dari satu sumber sambil mendiskreditkan alternatif. 

“Saat ini, kami lebih fokus pada siswa itu sendiri, dan bagaimana memberi mereka alat dan sumber daya untuk mengembangkan keterampilan, pengetahuan, dan nilai mereka,” kata Al-Shammari.

Ketika teknologi mulai memainkan peran yang lebih besar dalam semua aspek kehidupan manusia, Al-Shammari percaya bahwa tugas seorang pendidik adalah membimbing siswa dalam menemukan metode komunikasi yang tepat untuk belajar. 

“Di masa lalu kami menggunakan model satu ukuran untuk semua, di mana kami menempatkan siswa bersama-sama terlepas dari perbedaan individu di antara mereka, karena kami ingin memiliki pekerja,” terangnya. 

“Kami ingin memiliki siswa yang dapat melakukan daftar tugas tertentu dalam pekerjaan tertentu. Saat ini, siswa dapat belajar sendiri, mereka bisa belajar dari sumber yang berbeda. Saya tidak akan mengatakan bahwa teknologi akan menggantikan guru, tetapi saya mengatakan teknologi akan menggantikan guru yang tidak tahu bagaimana menggunakan teknologi,” tambahnya. 

Baca juga: Dulu Pembenci Adzan dan Alquran, Mualaf Andreanes Kini Berbalik Jadi Pembela Keduanya

“Dengan model pembelajaran yang dipersonalisasi, kami lebih fokus pada perbedaan individu antarsiswa. Kami mencoba memberi mereka kebebasan untuk memutuskan apa yang ingin mereka pelajari, dan bagaimana mereka ingin mempelajarinya,” kata Al-Shammari, membandingkan tren pendidikan baru dengan model pembelajaran hafalan yang ketat sebelumnya. 

Sistem pendidikan umum yang lazim di sebagian besar negara di seluruh dunia adalah berbasis waktu duduk, yang berarti bahwa siswa harus berada di ruang kelas selama beberapa jam agar memenuhi syarat untuk naik ke kelas berikutnya.