Petinju Wanita Inggris-Somalia: Banyak Wanita Terjun dalam Olahraga, Saudi Makin Progresif

Jumat , 19 Aug 2022, 18:02 WIB Reporter :mgrol135/ Redaktur : Ani Nursalikah
Petinju profesional Inggris-Somalia Ramla Ali mengatakan Arab Saudi menjadi negara yang sangat progresif yang memasukkan lebih banyak wanita ke dalam olahraga, Kamis (18/8/2022). Petinju Wanita Inggris-Somalia: Banyak Wanita Terjun dalam Olahraga, Saudi Makin Progresif
Petinju profesional Inggris-Somalia Ramla Ali mengatakan Arab Saudi menjadi negara yang sangat progresif yang memasukkan lebih banyak wanita ke dalam olahraga, Kamis (18/8/2022). Petinju Wanita Inggris-Somalia: Banyak Wanita Terjun dalam Olahraga, Saudi Makin Progresif

IHRAM.CO.ID, JEDDAH -- Petinju profesional Inggris-Somalia Ramla Ali mengatakan Arab Saudi menjadi negara yang sangat progresif yang memasukkan lebih banyak wanita ke dalam olahraga. Dilansir Saudi Gazette, Kamis (18/8/2022), Ali berbicara di sela-sela konferensi pers pra-pertarungan menjelang acara Rage on the Red Sea.

 

Terkait

 

Baca Juga

Ali mengatakan dia melihat atlet wanita Saudi yang berpartisipasi di Olimpiade di berbagai acara. "Saya pikir akan ada begitu banyak hal hebat dan begitu banyak atlet luar biasa yang datang dari negara ini," ucapnya.

 

Petinju profesional mencatat bahwa sangat penting bagi anak perempuan untuk memutuskan masuk ke olahraga pada usia yang sangat muda, karena akan membantu mereka mencapai dan mendapatkan banyak pelajaran hidup yang akan mereka pelajari hanya dalam olahraga.

 

Berolahraga di usia muda akan membuat anak perempuan belajar bagaimana disiplin dan arti kerja keras dan pengorbanan. Selain itu, olahraga akan membuat gadis-gadis muda belajar arti menang dan apa artinya kalah, yang sangat penting untuk membantu mereka dalam sebagian besar jalan hidup mereka, tidak hanya dalam olahraga.

 

Ali mengambil inisiatif yang mendukung, di mana dia menjadi tuan rumah lebih dari 30 petinju wanita Saudi, dan melakukan pertandingan sparring antara satu sama lain dengan tujuan menyebarkan permainan di komunitas wanita Saudi.

Ali dan lawannya dari Dominika Crystal Garcia Nova sedang dalam perjalanan untuk membuat sejarah di Arab Saudi pada 20 Agustus mendatang. Mereka akan saling berhadapan dalam pertarungan pertama di Kerajaan Saudi untuk pertandingan tinju wanita profesional.

 

Sabtu malam akan menampilkan beberapa momen bersejarah yang ditunggu-tunggu oleh orang-orang di seluruh dunia, termasuk para petinju yang berpartisipasi dalam pertarungan sekunder, pertandingan tinju profesional wanita pertama, dan pertarungan yang paling ditunggu, Rage on the Red Sea.

 

Ali menyatakan pada konferensi pers untuk para petinju yang berpartisipasi dalam pertandingan sekunder, yang mendahului konferensi pers pra-pertarungan untuk Rage on The Red Sea, bahwa akan ada rekor dunia lain yang dipecahkan untuknya dan Nova di Arab Saudi.

 

Dia menambahkan mengetahui mereka telah menginspirasi setidaknya 40 wanita adalah pencapaian besar di matanya. Pada persiapannya untuk pertarungan wanita pertama, dia mengatakan dia memiliki kamp yang luar biasa, mengatakan, "Saya 100 persen siap untuk bertarung dan menampilkan kinerja yang hebat pada Sabtu malam".

 

Ali, yang pindah ke Inggris bersama keluarganya dari Somalia sebagai pengungsi perang, telah menjadi juara sejarah di dunia tinju. Pada tahun-tahun awalnya di lapangan, ia memenangkan Kejuaraan Nasional Pemula di Inggris sebagai petinju amatir pada tahun 2015 dan kemudian Kejuaraan Nasional Elite Tinju Inggris pada tahun 2016, serta Kejuaraan Great British 2016, di samping kelas bulu Zona Afrika 2019. judul.

 

Petarung berusia 32 tahun ini juga seorang model, dan pendiri Ramla Ali Sisters Club, yang mendukung perempuan berpartisipasi dalam tinju dengan menyediakan kelas tinju. Ali juga seorang penulis.

Dia telah menerbitkan buku pertamanya, Not Without a Fight: Ten Steps to Becoming Your Own Champion. Selain itu, petinju profesional adalah aktivis kesetaraan ras. Dia juga membantu dalam mendirikan Federasi Tinju Somalia di Mogadishu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini