Senin 29 Aug 2022 17:46 WIB

Arab Saudi akan Mulai Renovasi Masjid-Masjid Berusia Ratusan Tahun

Para insinyur Saudi akan menjaga arsitektur asli dan keaslian budaya masjid.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Salah satu dari lima masjid di wilayah Makkah, Arab Saudi yang akan dipulihkan sebagai bagian dari fase kedua Proyek Pangeran Mohammed bin Salman untuk Pengembangan Masjid Bersejarah. Arab Saudi akan Mulai Renovasi Masjid-Masjid Berusia Ratusan Tahun
Foto: Arab News
Salah satu dari lima masjid di wilayah Makkah, Arab Saudi yang akan dipulihkan sebagai bagian dari fase kedua Proyek Pangeran Mohammed bin Salman untuk Pengembangan Masjid Bersejarah. Arab Saudi akan Mulai Renovasi Masjid-Masjid Berusia Ratusan Tahun

IHRAM.CO.ID, MAKKAH -- Lima masjid di Arab Saudi, termasuk beberapa yang berasal dari masa awal Islam, akan direnovasi dalam sebuah proyek untuk menjaga warisan kerajaan. Para insinyur Saudi akan menjaga arsitektur asli dan berusaha untuk menjaga keaslian budaya masing-masing.

Langkah ini merupakan bagian dari proyek yang lebih luas oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Proyek yang diumumkan pada 2018 itu telah dilakukan untuk memulihkan 130 masjid di seluruh Arab Saudi.

Baca Juga

Selama fase pertama, 30 masjid direnovasi dengan biaya lebih dari Rp 193 miliar. Fase dua tahun ini mencakup 30 lebih, termasuk lima masjid khusus di Makkah, menurut laporan Saudi Press Agency.

Dilansir dari The National News, Senin (29/8/2022), masjid pertama yang direnovasi adalah Masjid Al Bay'ah yang dibangun atas permintaan Khalifah Abu Jaafar Al Mansur pada tahun 144 hijriyah, yaitu tahun 761 masehi dalam penanggalan Masehi. Bangunan itu dibangun di situs di mana Nabi Muhammad bertemu dengan para pendukungnya dan mereka mengambil janji, yang berarti baiat dalam bahasa Arab.

 

Terletak di bawah Wadi Mina, fitur arsitektur unik masjid digali 16 tahun yang lalu selama proyek perluasan Jamrat Al Aqaba, situs di mana ritual rajam setan dilakukan selama ziarah. Menempati area seluas 457,5 meter persegi, masjid ini hanya dapat menampung 68 jamaah.

Renovasi juga akan mencakup Masjid Al Khidr, yang terletak sekitar 66 kilometer dari Masjidil Haram Mekah dan berusia lebih dari 700 tahun. Ini menampung sekitar 355 jamaah

Dikatakan bahwa masjid itu dinamai karena Al Khidr yang disebutkan dalam Alquran sebagai orang yang mengajarkan ilmu ketuhanan yang hanya diberikan Allah kepada hamba-hambanya yang saleh, adalah orang pertama yang menginjakkan kaki di situs tersebut. Surah Al Kahfi dalam Alquran menggambarkan bagaimana Al Khidir dicari oleh Nabi Musa yang ingin belajar darinya. Narasi lain mengatakan seorang pria yang tinggal di daerah itu berabad-abad yang lalu dan membawa nama yang sama membangun masjid dan memberikan namanya.

Masjid Al Fath, yang dibangun setelah penaklukan (artinya Fath dalam bahasa Arab) umat Islam dalam Pertempuran Parit (Al Ahzab), akan dipugar dan diperluas. Dinamai setelah Nabi Muhammad berdoa di tempat itu selama pertempuran yang terjadi pada tahun kelima Hijriah atau 627 masehi. Luas masjid yang sempat terbengkalai akan ditambah dari 455,7 meter persegi menjadi 553,5 meter persegi untuk menampung 333 jamaah.

Area masjid Al Jubail berusia 300 tahun di kota Taif Saudi juga akan ditingkatkan menjadi 310 meter persegi.

Dua masjid lagi di Jeddah, termasuk Masjid Abu Anaba di Harat Alsham, di Jeddah yang bersejarah, akan dipugar. Cerita mengatakan situs itu adalah \"pergola anggur\" sebelum seorang pria bernama Utsman Zaki Omar mengubahnya menjadi masjid hampir 900 tahun yang lalu. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement