Ahad 18 Sep 2022 20:30 WIB

Waketum MUI: RI kehilangan Ilmuwan Kelas Dunia dengan Kepergian Azyumardi Azra

Almarhum dikenal sebagai seorang ilmuwan yang sangat berkelas.

Sejumlah keluarga dan kerabat berada di rumah duka Ketua Dewan Pers Azyumardi Azra di Perumahan Puri Laras 2, Ciputat, Tangsel, Banten, Ahad (18/9/2022). Azyumardi Azra meninggal dunia pada Ahad (18/9/2022) di rumah sakit Kedah, Selangor, Malaysia pukul 12.30 waktu setempat.Republika/Prayogi
Foto: Republika/Prayogi
Sejumlah keluarga dan kerabat berada di rumah duka Ketua Dewan Pers Azyumardi Azra di Perumahan Puri Laras 2, Ciputat, Tangsel, Banten, Ahad (18/9/2022). Azyumardi Azra meninggal dunia pada Ahad (18/9/2022) di rumah sakit Kedah, Selangor, Malaysia pukul 12.30 waktu setempat.Republika/Prayogi

IHRAM.CO.ID, JAKARTA --Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas menyebut kepergian Ketua Dewan Pers Azyumardi Azra sebagai sesuatu hal yang mengejutkan dan merupakan kehilangan ilmuwan berkelas dunia.

Anwar Abbas mengatakan kepergian Prof. Dr. Azyumardi Azra betul-betul mengejutkan dengan beberapa hari yang sebelumnya almarhum masih aktif bertukar pesan di grup sebuah aplikasi pesan.

Baca Juga

"Kepergian beliau tentu saja membuat kita benar-benar kehilangan karena beliau dikenal sebagai seorang ilmuwan yang sangat berkelas, tidak hanya dalam skala nasional tapi juga dunia. Beliau sangat sering diundang sebagai pembicara di forum-forum ilmiah tidak hanya di dalam negeri tapi juga di berbagai forum dan kampus terkenal di mancanegara," kata Anwar.

Anwar menyebut pandangan dari mantan Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta itu sangat dihormati dan banyak dijadikan rujukan.

 

"Bahkan boleh dikatakan tidak ada tokoh dan cendekiawan dunia yang menjadikan Indonesia sebagai objek kajiannya yang tidak kenal dengan beliau," tuturnya.

Dia juga memuji peran Azyumardi dalam memajukan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, selain mengubah wajah fisiknya tapi juga menyuburkan budaya akademik dan ilmiah di kalangan akademisi dan mahasiswa. Mengangkat UIN Jakarta menjadi sebuah Perguruan Tinggi Islam yang tidak hanya dikenal di Indonesia tapi juga dunia internasional.

Karena jasa dan reputasinya, Azyumardi adalah satu-satunya warga negara Indonesia, bahkan mungkin di Asia, yang mendapatkan gelar kehormatan "Sir" dari Kerajaan Inggris Raya.

Azyumardi juga berjasa untuk mendorong diselenggarakannya Kongres Kebudayaan Minangkabau yang akan dilaksanakan akhir tahun 2022 ini.

"Kita berharap semoga Allah SWT mengampuni semua dosanya dan menjadikan seluruh yang telah dilakukannya menjadi ibadah baginya sehingga nanti beliau dimasukkan oleh Tuhan ke dalam surga jannatun naim yang menjadi idaman dari kita semua. Amin," kata Anwar Abbas.

Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta yang juga Ketua Dewan Pers Azyumardi Azra dikabarkan telah berpulang di RS Sedang, Selangor, Malaysia pada pukul 12.30 waktu setempat.

Dia sedang melakukan kunjungan kerja ke Malaysia sebelum mengalami gangguan kesehatan saat hendak mendarat di Kuala Lumpur dan dibawa ke rumah sakit di Selangor.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement