Sri Mulyani: Realisasi BLT BBM Rp 6,2 Triliun

Selasa , 27 Sep 2022, 02:23 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Warga menandatangani berkas saat penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) di Sasana Krida Karang Taruna (SKKT) Kelurahan Pondok Kopi, Jakarta, Kamis (22/9/2022). Pada kegiatan tersebut sebanyak 771 warga di Kecamatan Duren Sawit menerima manfaat BLT sebesar Rp 300 ribu sebagai kompensasi dari naiknya harga BBM. Sri Mulyani: Realisasi BLT BBM Rp 6,2 Triliun
Warga menandatangani berkas saat penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) di Sasana Krida Karang Taruna (SKKT) Kelurahan Pondok Kopi, Jakarta, Kamis (22/9/2022). Pada kegiatan tersebut sebanyak 771 warga di Kecamatan Duren Sawit menerima manfaat BLT sebesar Rp 300 ribu sebagai kompensasi dari naiknya harga BBM. Sri Mulyani: Realisasi BLT BBM Rp 6,2 Triliun

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebutkan realisasi bantuan langsung tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) telah disalurkan sebesar Rp 6,2 triliun kepada 20,65 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM) per 16 Agustus 2022.

 

Terkait

"Kemarin karena pemerintah menyesuaikan harga BBM maka kita menambahkan bantuan sosial Rp 12,4 triliun untuk BLT BBM kepada 20,65 juta KPM yang sudah terealisasi Rp6,2 triliun," katanya dalam Konferensi Pers APBN KiTA di Jakarta, Senin (26/9/2022).

Baca Juga

Sri Mulyani menuturkan realisasi sebesar 6,2 triliun itu merupakan setengah dari pagu anggaran untuk BLT BBM yaitu Rp 12,4 triliun yang diberikan kepada 20,65 juta KPM. Masing-masing KPM akan menerima Rp 150 ribu per bulan selama empat bulan yaitu untuk September hingga Desember yang akan diberikan dua kali secara bertahap dengan nominal Rp 300 ribu.

Sementara Bantuan Subsidi Upah (BSU) yang memiliki anggaran Rp 9,6 triliun telah cair sebesar Rp 2,62 triliun per 16 September 2022 dengan diberikan kepada 4,4 juta pekerja dari total 16 juta pekerja yang akan mendapat BSU. Para pekerja penerima BSU yang memiliki gaji maksimal Rp 3,5 juta per bulan tersebut akan menerima masing-masing Rp 600 ribu.

Anggaran BLT BBM dan BSU sendiri merupakan pengalihan dari anggaran subsidi BBM yang diberikan setelah pemerintah menaikkan harga BBM pada awal September lalu. Tujuan pemerintah mengalihkan anggaran subsidi BBM ini adalah untuk menjaga daya beli masyarakat yang terdampak lonjakan harga kebutuhan pokok.

Di luar BLT BBM dan BSU, pemerintah pun memiliki program perlindungan sosial (perlinsos) yang hingga akhir Agustus 2022 telah terealisasi Rp 261,8 triliun. Realisasi perlinsos ini diwujudkan melalui penyaluran program keluarga harapan (PKH) kepada 10 juta KPM, Kartu Sembako kepada 18,7 juta KPM, BLT Minyak Goreng 21,8 juta penerima, program prakerja kepada 2,8 juta peserta, BLT Desa 7,5 juta KPM dan subsidi bunga KUR kepada 5 juta debitur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini