Tingkat Vaksinasi Abu Dhabi Tertinggi di Dunia, Hampir 100 Persen

Senin , 03 Oct 2022, 19:11 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Ani Nursalikah
Fasilitas Adnec untuk relawan uji coba vaksin Covid-19 Uni Emirat Arab (UEA). Tingkat Vaksinasi Abu Dhabi Tertinggi di Dunia, Hampir 100 Persen
Fasilitas Adnec untuk relawan uji coba vaksin Covid-19 Uni Emirat Arab (UEA). Tingkat Vaksinasi Abu Dhabi Tertinggi di Dunia, Hampir 100 Persen

IHRAM.CO.ID, ABU DHABI -- Abu Dhabi mencapai tingkat vaksinasi tertinggi di dunia dengan hampir 100 persen. Departemen Kesehatan Abu Dhabi (DoH) telah mengumumkan hal ini di Facebook.

 

Terkait

 

Baca Juga

"Melalui kampanye vaksinasi yang diluncurkan oleh Abu Dhabi, Emirat mampu mencapai tingkat vaksinasi tertinggi di seluruh dunia hampir 100 persen," kata DoH, dilansir dari Khaleej Times, Senin (3/10/2022).

 

Menurut DoH, Emirat Abu Dhabi berhasil menavigasi dan memerangi pandemi tanpa melakukan penguncian penuh. Ini akanbmenciptakan keseimbangan antara memastikan kesehatan dan keselamatan individu dan kelangsungan bisnis dan ekonomi yang stabil di dalam emirat.

 

UEA adalah salah satu negara pertama di dunia yang meluncurkan kampanye vaksinasi Covid-19. Sampai saat ini, Abu Dhabi adalah salah satu kota tertinggi di dunia dalam tingkat vaksinasi secara global.

 

“Salah satu hal terindah yang muncul dari pandemi ini adalah rasa kebersamaan. Orang-orang mulai menjadi lebih perhatian satu sama lain," kata DoH.

 

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Kantor Media Abu Dhabi pertengahan bulan lalu, sebagai pengakuan atas infrastruktur, komitmen, dan kepemimpinan perawatan kesehatannya yang canggih dan solid, Abu Dhabi sekali lagi diakui sebagai kota tahan pandemi teratas di dunia secara global oleh Deep Knowledge Analytics ( DKA), anak perusahaan analitik DeepTech yang berbasis di London dari Deep Knowledge Group (DKG).

 

Laporan itu mengatakan pengakuan tersebut mencerminkan respons pandemi Covid-19 emirat yang komprehensif, efisien, dan tepat waktu yang memperkuat sektor perawatan kesehatan Abu Dhabi sebagai model terkemuka secara regional dan internasional.

 

Dalam laporan serupa yang diterbitkan oleh DKA pada paruh pertama tahun 2021, Abu Dhabi juga menduduki peringkat sebagai kota terkemuka dalam menanggapi Covid-19 secara global. Sejak itu, 28 kota tambahan telah diperiksa dan ditambahkan ke peringkat, yang sekarang menilai total 100 kota.

 

Pemeringkatan Kota Tahan Pandemi mengevaluasi kemajuan berkelanjutan dari kota-kota utama dan menyajikan rekomendasi kebijakan tambahan untuk memperbaiki kekurangan utama. Laporan ini didasarkan pada enam parameter yang menjadi fokus pemerintah kota untuk mencegah penyebaran Covid-19 dan menunjukkan ketahanan dan kesiapan untuk masalah kesehatan masyarakat serupa di masa depan. 

 

Parameter tersebut adalah efisiensi pemerintah, ketahanan ekonomi, manajemen kesehatan, tindakan karantina, strategi vaksinasi dan kepatuhan budaya.

 

Emirat mencapai kapasitas pengujian Covid-19 lebih dari 500 ribu tes per hari dan mendirikan 27 pusat pengujian dan vaksinasi drive-through, dengan hampir 100 persen komunitas menerima vaksinasi Covid-19. Selain itu, Abu Dhabi berhasil meningkatkan kapasitas perawatan kesehatan sebesar 200 persen terkait dengan jumlah tempat tidur pasien di rumah sakit serta peningkatan jumlah tempat tidur perawatan intensif sebesar 300 persen. 

 

Semua ini didukung oleh kebijakan dan intervensi yang gesit, didorong data, berbasis ilmu pengetahuan dan terkemuka di dunia yang menghasilkan salah satu tingkat kematian dan infeksi per kapita terendah secara global.

 

Upaya tersebut sejalan dengan upaya Abu Dhabi untuk memanfaatkan ilmu kehidupan, inovasi, digitalisasi, dan pariwisata medis untuk memposisikan dirinya sebagai tujuan utama untuk perawatan kesehatan. Emirat terus memberikan perawatan inovatif terbaru untuk menjaga kesehatan dan keselamatan masyarakat. 

 

DoH menandatangani perjanjian strategis dengan perusahaan farmasi internasional besar untuk memberikan perawatan terbaru kepada pasien dengan gejala ringan, sedang, dan kritis serta pasien dengan gangguan sistem kekebalan yang tidak dapat menerima vaksinasi; dan memberikan perawatan preventif untuk melindungi seluruh anggota masyarakat dari virus Covid-19.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini