Arab Saudi Pertimbangkan Penawaran Umum untuk Danai Megaproyek Makkah

Jumat , 11 Nov 2022, 16:31 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Ani Nursalikah
Putra Mahkota Saudi, Mohammad bin Salman di forum Investasi Arab Saudi. Arab Saudi Pertimbangkan Penawaran Umum untuk Danai Megaproyek Makkah
Putra Mahkota Saudi, Mohammad bin Salman di forum Investasi Arab Saudi. Arab Saudi Pertimbangkan Penawaran Umum untuk Danai Megaproyek Makkah

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Arab Saudi telah meminta bank investasi AS Lazard untuk mendanai pembangunan kota gurun futuristik Neom senilai 500 miliar dolar serta megaproyek senilai 27 miliar dolar di kota suci Makkah.

 

Terkait

 

Baca Juga

Dilansir dari Middle East Eye pada Jumat (11/11/2022), Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi sedang mempertimbangkan untuk menjual utang dari proyek dan penawaran umum perdana di bursa saham Saudi. Dana kekayaan negara diketuai oleh Putra Mahkota Mohammad bin Salman dan memiliki aset lebih dari 600 miliar dolar.

 

Neom adalah inti dari upaya putra mahkota untuk mengubah ekonomi kerajaan kaya minyak dari petrodollar. Proyek ini mencakup kota garis lurus 170 Km yang disebut-sebut berukuran 33 kali ukuran New York City, kota delapan sisi yang mengapung di atas air, resor ski dengan desa vertikal terlipat dan ide-ide menarik lainnya, seperti elevator terbang dan pelabuhan antariksa perkotaan.

 

Proyek ini berjalan lambat dan hanya ada sedikit kemajuan pada beberapa inisiatif yang lebih mewah seperti mobil terbang. Sementara itu, karyawan di Neom mengeluhkan budaya kerja yang negatif. CEO Neom Nadhmi al-Nasr pernah mengancam karena dua perusahaan e-sports membatalkan kemitraan dengan Neom karena masalah hak asasi manusia.

Megaproyek Makkah

Pada Selasa (10/11/2022), Reuters melaporkan Lazard juga mengembangkan opsi pembiayaan untuk Masar, proyek pembangunan perkotaan seluas 1,2 juta meter persegi di bagian barat Makkah. Proyek ini dipusatkan di sekitar pembangunan jalan pejalan kaki sepanjang 3.650 meter yang mengarah ke Masjid Al Haram, diapit di setiap sisi oleh jalan baru. 

 

Pengembangan akan mencakup unit ritel, komersial, dan residensial, dengan fokus pada pariwisata. Jalur bus dan metro baru juga akan dibangun. Sekitar dua juta orang mengunjungi Makkah setiap tahun untuk menunaikan ibadah haji. Arab Saudi berharap bahwa industri wisata religi yang ada akan memberikan keunggulan karena terlihat mendiversifikasi sektor ini dan bersaing dengan pemain pariwisata regional yang mapan seperti UEA dan Mesir.

 

Proyek baru ini diharapkan dapat menerima 80 persen pengunjung ke Makkah serta lebih dari 60 persen kendaraan yang datang dari Jeddah. Menurut Reuters, Masar merencanakan IPO untuk tahun depan, tetapi waktunya mungkin diundur karena pemodal mencoba menentukan nilai proyek.

 

Bekerja di Neom dan Masar adalah kudeta bagi Lazard, yang telah mengolah pasar Saudi sejak mempekerjakan mantan kepala eksekutif Citigroup di kerajaan, Wassim al-Khatib, yang merupakan pemain sentral dalam rekor Aramco 29,4 miliar dolar penawaran umum perdana pada 2019.

Arab Saudi sedang menikmati ledakan ekonomi di balik kenaikan harga energi dan reformasi bisnis. IMF memprediksi Arab Saudi akan memiliki tingkat pertumbuhan tercepat di antara negara-negara G20 tahun ini.

 

Tidak seperti kenaikan berbahan bakar minyak sebelumnya, yang secara tradisional melihat peningkatan pemberian kepada warga dan gaji publik, kali ini kerajaan berinvestasi dalam diversifikasi ekonominya.

 

Eksekutif Barat di seluruh industri telah berbondong-bondong ke Arab Saudi ketika negara itu membuka ekonominya, menunjukkan sejauh mana lingkungan bisnis kerajaan telah kebal dari meningkatnya ketegangan dengan Washington dan kritik dari kelompok hak asasi manusia.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini