Hukum Arab Saudi Menjamin Lingkungan yang Aman untuk Anak-Anak

Selasa , 22 Nov 2022, 23:45 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Muhammad Hafil
Anak anak sekolah Arab Saudi.
Anak anak sekolah Arab Saudi.

IHRAM.CO.ID,RIYADH — Memperingati Hari Anak Sedunia yang jatuh pada 20 November, Menteri Sumber Daya Manusia dan Pembangunan Sosial Saudi, Ahmed Al-Rajhi mencatat upaya bersama kementerian dan entitas pemerintah dan swasta untuk mempromosikan hak, perlindungan dan kesejahteraan anak dan memungkinkan mereka untuk mencapai aspirasi mereka, mengembangkan kemampuan mereka, dan memastikan masa depan bangsa yang lebih cerah.

 

Terkait

Presiden Perhimpunan Nasional untuk Hak Asasi Manusia Khalid bin Abdurrahman Al-Fakhri menegaskan bahwa hukum Arab Saudi menjamin lingkungan yang aman bagi anak-anak, mengutip hak-hak yang ditetapkan baik dalam Syariah maupun dalam perjanjian internasional di mana Kerajaan telah menjadi salah satu pihak.

Baca Juga

“Undang-undang telah diberlakukan untuk memerangi pelecehan dan penelantaran anak di bawah umur,” kata Al-Fakhri dilansir dari Arab News, Selasa (22/11/2022).

Al-Rajhi menyoroti bahwa upaya Kerajaan di bidang perlindungan anak didasarkan pada prinsip, nilai, dan undang-undang intrinsik yang melindungi hak-hak mereka.

Dia juga mencatat pentingnya keselarasan nasional yang ada dalam hal pendidikan, kesehatan dan keadilan untuk melindungi anak-anak melalui program dan inisiatif Visi Kerajaan 2030.

Al-Rajhi menyoroti beberapa upaya Kerajaan yang paling menonjol dalam hal ini, termasuk kerja sama internasional untuk mengimplementasikan Konvensi Hak Anak, yang diratifikasi oleh Arab Saudi pada tahun 1995, persetujuan Sistem Perlindungan Anak untuk melindungi dari segala bentuk pelecehan dan kelalaian yang mungkin dialami oleh anak-anak, pelaksanaan Kebijakan Nasional Pencegahan Pekerja Anak, dan kriminalisasi pelecehan anak dan mengekspos anak-anak ke konten yang tidak pantas.

Al-Rajhi juga menekankan pentingnya merangkul anak yatim dan anak berkebutuhan khusus serta memberikan pengasuhan yang dibutuhkan bagi anak penyandang disabilitas dalam kemitraan dengan masyarakat.

Al-Rajhi juga menyerukan agar mereka dapat menghubungi hotline 1919 untuk masalah kekerasan dalam rumah tangga dan saluran tunjangan anak 116111, yang disediakan oleh Program Keamanan Keluarga.

Al-Fakhri mengatakan bahwa “perilaku tertentu yang melibatkan anak-anak harus dihindari karena merupakan pelecehan atau pengabaian terhadap anak. Perilaku ini termasuk mengganggu pendidikan anak, memperlakukannya dengan buruk, melecehkannya, atau mengeksposnya untuk dieksploitasi.

“Itu juga termasuk menggunakan bahasa yang merendahkan martabat anak, memperlakukannya dengan tidak adil dengan alasan apa pun, atau menindasnya,” tegasnya.

Dia menambahkan: “Tidak diragukan lagi bahwa sistem khusus Kerajaan untuk anak-anak telah berkontribusi pada pelestarian dan keteguhan hak-hak anak. Masalah ini meminta otoritas eksekutif terkait untuk meningkatkan kampanye kesadaran yang ditujukan untuk anak-anak dan mereka yang bekerja dengan mereka.

“Dengan menyampaikan pesan tentang hak-hak anak dengan cara yang sesuai dengan pikiran dan kelompok usia mereka, menyebarkan kesadaran akan hak-hak anak juga membantu anak-anak menjadi lebih sadar akan hak-hak mereka,” kata dia.

Untuk mengasuh anak dalam suasana yang aman dan sehat, perlu juga untuk berkonsentrasi memantau setiap kejahatan yang dilakukan terhadap anak.

Sumber:

https://www.arabnews.com/node/2203836/saudi-arabia

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini