Rabu 30 Nov 2022 16:10 WIB

Orang Tua Diminta Lengkapi Imunisasi Dasar Anak Cegah TBC dan Polio

Imunisasi rutin dilakukan kontinu sampai balita dan anak SD.

Siswa SDN 07 mengikuti kegiatan imunisasi dalam rangka kegiatan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) di Halaman Kantor kelurahan Tebet Timur, Jakarta, Selasa (25/8). Kegiatan ini bertujuan untuk memastikan setiap anak mendapat imunisasi secara lengkap sehigga anak-anak lebih sehat dan kuat. Orang Tua Diminta Lengkapi Imunisasi Dasar Anak Cegah TBC dan Polio
Foto: Prayogi/Republika
Siswa SDN 07 mengikuti kegiatan imunisasi dalam rangka kegiatan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) di Halaman Kantor kelurahan Tebet Timur, Jakarta, Selasa (25/8). Kegiatan ini bertujuan untuk memastikan setiap anak mendapat imunisasi secara lengkap sehigga anak-anak lebih sehat dan kuat. Orang Tua Diminta Lengkapi Imunisasi Dasar Anak Cegah TBC dan Polio

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Dinas Kesehatan DKI Jakarta meminta orang tua melaksanakan imunisasi dasar mulai bayi hingga anak yang sudah Sekolah Dasar (SD) untuk mencegah Tuberculosis (TBC) dan polio.

"Kesehatan sangat fundamental. Imunisasi rutin lengkap, artinya tidak hanya lengkap untuk bayi tapi terus kontinu sampai balita dan anak SD," kata Kepala Seksi Surveilans, Epidemiologi dan Imunisasi Dinas Kesehatan DKI Ngabila Salama di Jakarta, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga

Menurut dia, masyarakat dapat mengakses fasilitas kesehatan terdekat. Salah satunya Puskesmas di seluruh DKI Jakarta untuk melengkapi imunisasi lengkap.

Adapun imunisasi lengkap tersebut untuk mencegah penyakit Difteri Pertusis Tetanus (DPT), campak dan rubella, Hepatitis B, TBC, polio, dan pneumonia. Pemerintah menggenjot imunisasi salah satunya melalui program Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) yang diselenggarakan pada Agustus dan November setiap tahun.

 

"Kami juga menyisir kelas pelajar SD kelas satu, dua, lima dan enam. Semua merek vaksinnya aman, sehat, bermanfaat, berkualitas serta gratis," katanya.

Ngabila menambahkan, untuk imunisasi anak kelas 1 SD mendapat dua suntikan imunisasi sekaligus difteri tetanus (DT) dan campak rubela (MR). Kemudian, anak kelas 2 SD mendapat imunisasi tetanus (TD) dan kelas 5 SD mendapat imunisasi vaksin human papillomavirus (HPV) untuk anak perempuan dan imunisasi TD untuk semua anak. Selanjutnya, imunisasi kelas 6 SD hanya HPV untuk anak wanita guna mencegah kanker leher rahim.

Pemerintah Provinsi (Pemprov) telah mengadakan vaksinasi secara masal. Salah satunya di SD Negeri 5 Bendungan Hilir, Jakarta, yang diikuti sebanyak 100 siswa.

Peserta imunisasi berasal dari 10 satuan pendidikan, yaitu SDN Benhil 01, SDN Benhil 05, SDN Benhil 09, SDN Kebon Kacang 01, SDN Kebon Melati 01, SD IT Al Abrar, SDN Karet Tengsin 21, SDN Karet Tengsin 13, SDN Benhil 12 dan SDN Kampung Bali 07.

Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta mencatat realisasi imunisasi dalam program Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN) untuk campak rubella mencapai 610 ribu anak atau sekitar 85 persen dari target, yaitu 715.786 anak. Untuk skala Jawa-Bali, DKI Jakarta menempati urutan pertama imunisasi campak rubella diikuti Provinsi Jawa Timur.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement