Rabu 14 Dec 2022 21:47 WIB

Arab Saudi Berlakukan Denda Jutaan Rupiah untuk Buang Sampah dari Jendela

Kebijakan ini sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Pengelolaan Sampah.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Suasana festival di Kota Tua Jeddah, Kamis (20/9). Arab Saudi Berlakukan Denda Jutaan Rupiah untuk Buang Sampah dari Jendela
Foto: Republika/Fitriyan Zamzami
Suasana festival di Kota Tua Jeddah, Kamis (20/9). Arab Saudi Berlakukan Denda Jutaan Rupiah untuk Buang Sampah dari Jendela

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Denda berkisar antara ratusan hingga jutaan rupiah akan dikenakan pada orang yang membuang sampah sambil berjalan, melalui jendela kendaraan atau bangunan di Arab Saudi. Kebijakan ini sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Pengelolaan Sampah.

Dilansir dari Saudi Gazette, Selasa (13/12/2022), Pusat Pengelolaan Sampah Nasional (MWAN) telah menyelesaikan tabel yang berisi klasifikasi berbagai pelanggaran UU Pengelolaan Sampah dan peraturan pelaksananya serta sanksi dan denda atas pelanggaran tersebut.

Baca Juga

Tabel tersebut berisi perincian berbagai pelanggaran dan hukuman bagi mereka. Detailnya tersedia di Platform Konsultasi Publik (Istitlaa), yang merupakan platform elektronik terpadu yang berafiliasi dengan National Competitiveness Center. Platform ini memungkinkan publik untuk menyampaikan pandangan dan tanggapan mereka terhadap ketentuan rancangan peraturan.

Lembaga itu menyatakan mereka yang menggali wadah sampah, menyebarkan isinya, dan membuang sampah yang dapat didaur ulang akan dihukum dengan denda minimal Rp 4,1 juta dan maksimal Rp 41 juta. Mereka yang membuang limbah konstruksi di tanah pihak ketiga atau tempat umum akan dihukum dengan denda hingga Rp 207 juta. Denda akan mencapai Rp 82 juta jika sampah tidak dibuang akibat pekerjaan konstruksi, renovasi atau pembongkaran.

 

Setiap orang yang membuang sampah rumah tangga berukuran besar seperti kasur, perabot rumah tangga, dan sejenisnya, di tempat yang tidak diperuntukkan bagi mereka dan kadang-kadang tidak diperuntukkan bagi daerah, akan dikenakan denda sampai dengan Rp 4,1 juta. Denda yang sama akan dikenakan jika limbah hijau dibuang di tempat yang tidak ditentukan atau di sekitar kontainer.

Denda maksimal Rp 4,1 juta akan dikenakan dalam hal limbah diangkut atau diizinkan untuk dikirim ke penyedia layanan atau fasilitas pengelolaan limbah untuk tujuan pembuangan tanpa memastikan izin yang sah dalam menerima limbah.

Badan itu juga telah menetapkan denda minimum Rp 20 juta dan maksimum Rp 82 juta untuk pelanggaran tidak membuang limbah yang dihasilkan dari pekerjaan konstruksi atau pembongkaran. Serta pembuangan limbah di saluran banjir dan lembah, sumur atau pantai, atau di jaringan pembuangan limbah atau jaringan drainase air hujan.

Denda maksimum sebesar Rp 207 juta untuk membuang limbah konstruksi atau pembongkaran di tanah orang lain atau tempat umum. Pusat akan mengenakan denda minimal Rp 41 juta dan maksimum Rp 414 juta jika tidak mematuhi peraturan dan persyaratan pusat mengenai pemisahan limbah berbahaya dan limbah kesehatan di sumbernya, serta di kasus kendaraan pengangkut sampah.

Denda yang sama akan dikenakan pada penyedia layanan pengumpulan dan pengangkutan sampah jika tidak mematuhi peraturan pusat terkait dengan sistem pelacakan kendaraan pengangkut sampah; menghancurkan, menonaktifkan, atau mengubah pengaturan alat pelacak yang dipasang pada kendaraan, dan menempatkan kontainer untuk pihak yang tidak berwenang di tempat umum.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement