Ahad 18 Dec 2022 19:45 WIB

Berolahraga Seorang Muslim

Olahraga mendapatkan perhatian yang tinggi dalam ajaran Islam.

Olahragawan (ilustrasi).
Foto: www.freepik.com
Olahragawan (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID, Olahraga mendapatkan perhatian yang tinggi dalam ajaran Islam. Ada banyak keterangan dalam Alquran ataupun hadis yang menganjurkan seseorang untuk berolahraga. Pakar tafsir Alquran Muchlis M Hanafi mengatakan, salah satu ayat yang mendorong setiap mukmin berolahraga adalah Surah al-Anfal ayat 60.

Pada ayat itu orang mukmin diminta untuk mempersiapkan diri dengan kekuatan. Kata quwah dalam ayat tersebut pada masa Rasulullah ditafsirkan dengan kegiatan olahraga memanah.Karena itu, para sahabat giat berlatih memanah. Menurut Muchlis, olahraga memanah bermanfaat untuk melatih ketangkasan serta kekuatan fisik seseorang.

Baca Juga

Oleh karena itu, menurut dia, umat Islam harus memiliki fisik yang tangguh dan kuat. Hal itu dapat tercapai dengan berolahraga. Lebih lanjut Kiai Muchlis mengatakan, memiliki tubuh yang sehat dan kuat menjadi kriteria bagi para pemimpin. Alquran mengisahkan tentang Thalut, seorang raja Bani Israil yang memiliki pengetahuan luas dan fisik yang sehat dan kuat.

Jadi, keunggulan fisik itu sangat penting. Dan, olahraga itu sangat mendukung kebugaran, mendukung kekuatan secara fisik. Oleh karenanya, karena Islam mengapresiasi tubuh yang kuat, olahraga menjadi sangat penting dalam pandangan Islam, kata kiai Muchlis kepada Republika, beberapa waktu lalu.

 

Sementara itu, dalam banyak hadis Rasulullah SAW juga mengajak umatnya untuk memiliki tubuh yang sehat dengan berolahraga. Sebagaimana hadis yang diriwayatkan Abu Hurairah yang menjelaskan bahwa mukmin yang kuat lebih dicintai Allah daripada mukmin yang lemah.

Muchlis mengatakan, mukmin yang lemah dapat berarti lemah fisiknya, lemah pengetahuannya, lemah kompetensinya, dan lainnya.Rasulullah SAW sering berolahraga bersama keluarga dan para sahabatnya. Dalam sebuah riwayat dijelaskan rasul berlomba lari dengan sayyidahAisyah. Pada riwayat lain disebutkan rasul mengadakan lomba ketangkasan menunggang unta bersama para sahabat.

Akan tetapi, dalam berolahraga seorang Muslim harus memperhatikan etika. Di antaranya etika mengenakan pakaian olahraga. Seseorang yang berolahraga apa pun harus tetap menggunakan pakaian yang menutup aurat. Selain itu, hal yang juga penting adalah menjunjung sportivitas.

Manusia itu punya akal untuk berpikir, kalbu untuk merasa, dan fisik untuk bergerak. Ilmu itu asupan akal, cinta itu asupan kalbu, dan olahraga itu asupan fisik manusia. Semua terkait ketiga unsur itu. Berolahraga, fisik kita sehat, dan spiritual serta pikiran kita juga dijaga, katanya.

 

sumber : Dialog Jumat
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement