Kamis 29 Dec 2022 12:19 WIB

Perluasan Masjid Quba Bisa Tampung 66 Ribu Jamaah

200 properti real estat terdampak proyek perluasan Masjid Quba.

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah
Umat Islam berkunjung ke Masjid Quba, Madinah, Arab Saudi, Ahad (23/10/2022). Masjid Quba merupakan masjid pertama di dunia yang dibangun oleh Nabi Muhammad SAW pada masa permulaan Islam. Perluasan Masjid Quba Bisa Tampung 66 Ribu Jamaah
Foto: ANTARA/Rivan Awal Lingga
Umat Islam berkunjung ke Masjid Quba, Madinah, Arab Saudi, Ahad (23/10/2022). Masjid Quba merupakan masjid pertama di dunia yang dibangun oleh Nabi Muhammad SAW pada masa permulaan Islam. Perluasan Masjid Quba Bisa Tampung 66 Ribu Jamaah

IHRAM.CO.ID, MADINAH -- Otoritas Pengembangan Wilayah Madinah (MRDA) telah mengumumkan rencana pelaksanaan tahap pertama Proyek Raja Salman untuk Perluasan Masjid Quba.

Dengan perluasan baru yang mencakup pengembangan lingkungan masjid, total luas masjid akan bertambah 10 kali lipat dengan kapasitas menampung 66 ribu jamaah. Lebih dari 200 properti real estat akan diambil alih untuk tahap pertama proyek perluasan.

Baca Juga

Dilansir dari Saudi Gazette, Kamis (29/12/2022), otoritas mendesak pemilik real estat yang berlokasi di dalam lokasi proyek untuk mengosongkan properti mereka dan menghubungi departemen properti di otoritas untuk menyelesaikan prosedur kompensasi. 

Fase pertama perluasan masjid mencakup pengambilalihan lebih dari 200 properti real estat, sementara pihak berwenang bekerja dalam rencana untuk melestarikan dan menambah jumlah pohon palem dan peternakan untuk mengintegrasikannya dengan kompleks masjid. Situs bersejarah dihubungkan dengan masjid.

 

MRDA memberi waktu satu bulan untuk pemilik properti yang ditandai untuk pengambilalihan sebelum memutuskan sambungan air, listrik, dan layanan utilitas lainnya di awal Rajab, sebelum pembongkarannya. Proyek Raja Salman untuk Perluasan Masjid Quba mencakup sejumlah wakaf dan pertanian bersejarah, selain rumah-rumah yang berdekatan dengan masjid.

Berbicara pada sesi dialog pembukaan Pameran Proyek Madinah berjudul MEDEX 2022 Kamis lalu, Emir Madinah Pangeran Faisal bin Salman berbicara tentang perluasan Masjid Quba yang ambisius, mengatakan proyek tersebut akan terungkap dalam beberapa bulan.

Penjaga Dua Masjid Suci, Raja Salman sangat mementingkan proyek tersebut. Putra Mahkota dan Perdana Menteri Mohammed bin Salman meluncurkan proyek tersebut pada awal Ramadhan tahun 2022.

Butuh waktu sekitar enam sampai tujuh tahun untuk menyelesaikan studi tentang perluasan Masjid Quba. Dewan Menteri menyetujui pengalihan tugas pengawasan Masjid Quba pada Juli lalu ke MRDA. Diharapkan tugas pemeliharaan dan pengoperasian masjid akan dialihkan oleh menteri ke otoritas.

Masjid Quba adalah masjid pertama yang diawasi oleh otoritas. Sekarang dianggap sebagai masjid terbesar kedua setelah Masjid Nabawi di wilayah Madinah.

Ramadhan lalu, Putra Mahkota mengumumkan rencana perluasan Masjid Quba untuk menampung 66 ribu jamaah, dengan peningkatan luas totalnya sebanyak 10 kali lipat. Dengan selesainya proyek perluasan tersebut, Masjid Quba akan menjadi masjid terbesar ketiga di Arab Saudi dari segi daya tampung setelah Masjidil Haram di Makkah dan Masjid Nabawi di Madinah.

Proyek perluasan ini bertujuan menampung jumlah jamaah terbesar selama musim puncak dan menyoroti pentingnya agama. Karakteristik sejarah Quba Center akan dilestarikan dengan gaya perkotaan dan arsitekturnya, dan monumen bersejarah yang terletak di dekat masjid akan dilindungi.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement