PBB Kecam Aksi Pembakaran Alquran oleh Politikus Swedia

Selasa , 24 Jan 2023, 18:32 WIB Reporter :Imas Damayanti/ Redaktur : Ani Nursalikah
Seorang demonstran wanita memegang Alquran saat melakukan protes di depan Konsulat Jenderal Swedia, di Istanbul, Turki, 22 Januari 2023. Demonstran berkumpul setelah politikus sayap kanan Swedia-Denmark Rasmus Paludan diizinkan menggelar demonstrasi dan membakar salinan Alquran di depan kedutaan Turki di Stockholm pada 21 Januari 2023. PBB Kecam Aksi Pembakaran Alquran oleh Politikus Swedia
Seorang demonstran wanita memegang Alquran saat melakukan protes di depan Konsulat Jenderal Swedia, di Istanbul, Turki, 22 Januari 2023. Demonstran berkumpul setelah politikus sayap kanan Swedia-Denmark Rasmus Paludan diizinkan menggelar demonstrasi dan membakar salinan Alquran di depan kedutaan Turki di Stockholm pada 21 Januari 2023. PBB Kecam Aksi Pembakaran Alquran oleh Politikus Swedia

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Perwakilan tinggi Aliansi Peradaban Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengutuk pembakaran kitab suci umat Islam oleh politikus sayap kanan Swedia-Denmark sebagai tindakan keji.

 

Terkait

Dilansir di Aljazirah, Selasa (24/1/2023), pemimpin partai politik sayap kanan Denmark Garis Keras Rasmus Paludan melakukan aksi tersebut di luar kedutaan Turki di Swedia di bawah perlindungan polisi setempat pada Jumat lalu.

Baca Juga

"Sementara Perwakilan Tinggi menekankan pentingnya menjunjung tinggi kebebasan berekspresi sebagai hak asasi manusia, dia juga menekankan tindakan pembakaran Alquran merupakan ekspresi kebencian terhadap umat Islam," kata juru bicara Miguel Angel Moratinos dalam sebuah pernyataan resmi.

Dalam pernyataannya, Morantinos menilai apa yang dilakukan Rasmus adalah hal yang kurang ajar, menghina penganut agama Islam dan tidak sama dengan kebebasan berekspresi. Moratinos, yang mengepalai badan PBB yang menggambarkan dirinya sebagai dikhususkan untuk mempromosikan pemahaman di berbagai komunitas, mengatakan dia prihatin dengan meningkatnya diskriminasi, intoleransi, dan kekerasan yang diarahkan terhadap anggota banyak agama dan komunitas lain di berbagai bagian dunia.

Dia menyerukan pentingnya pembangunan sikap saling menghormati dan promosi masyarakat inklusif dan damai yang berakar pada hak asasi manusia dan martabat untuk semua.

Tak lama setelah Paludan membakar salinan Alquran, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengutuk otoritas Swedia karena gagal melarang protes tersebut. “Itu tindakan rasis. Ini bukan tentang kebebasan berekspresi," ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini