Kamis 03 Dec 2020 12:33 WIB

Eropa Umumkan Strategi Hadapi Covid-19 di Musim Liburan

Setiap 17 detik seseorang kehilangan nyawanya karena Covid-19 di Eropa.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Eropa Umumkan Strategi Hadapi Covid-19 di Musim Liburan. Seorang penjaga menunjuk ke penumpang yang tiba untuk tes COVID-19 di pusat pengujian baru di bandara di Duesseldorf, Jerman, Senin, 27 Juli 2020. Pusat pengujian baru untuk virus corona didirikan di bandara Jerman karena pandemi, uji korona gratis diberikan untuk mereka yang kembali dari negara-negara yang ditunjuk sebagai daerah berisiko.
Foto: AP/Martin Meissner
Eropa Umumkan Strategi Hadapi Covid-19 di Musim Liburan. Seorang penjaga menunjuk ke penumpang yang tiba untuk tes COVID-19 di pusat pengujian baru di bandara di Duesseldorf, Jerman, Senin, 27 Juli 2020. Pusat pengujian baru untuk virus corona didirikan di bandara Jerman karena pandemi, uji korona gratis diberikan untuk mereka yang kembali dari negara-negara yang ditunjuk sebagai daerah berisiko.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Uni Eropa pada Rabu (2/12) memperkenalkan strategi baru untuk membendung penyebaran virus corona selama musim dingin, terutama di musim liburan. Eropa mendesak warganya tetap waspada, berhati-hati selama musim dingin sampai vaksin Covid-19 bisa digunakan.

“Strategi tersebut merekomendasikan kehati-hatian dan kewaspadaan yang berkelanjutan selama periode musim dingin dan hingga 2021, ketika peluncuran vaksin yang aman dan efektif akan dilakukan,” kata pernyataan Komisi Eropa dilansir di Anadolu Agency, Kamis (3/12).

Baca Juga

Selain itu, masih menurut pernyataan Komisi Eropa, jarak sosial dan membatasi kontak dianggap penting selama periode liburan akhir 2020 ini. “Pengujian dan pelacakan kontak penting untuk mendeteksi cluster dan memutus transmisi. Sebagian besar Negara Anggota sekarang memiliki aplikasi pelacakan kontak nasional. European Federated Gateway Server (EFGS) memungkinkan pelacakan lintas batas," kata pernyataan itu.

Komisi tersebut mendesak negara-negara anggota mengatasi efek psikologis dari pandemi dan kelelahan akibat pandemi dengan mengikuti pedoman Organisasi Kesehatan Dunia. “Komisi siap mendukung Negara Anggota jika diperlukan dalam penyebaran vaksin sesuai dengan rencana penyebaran dan vaksinasi mereka,” tambah pernyataan itu.

 

Komisaris Uni Eropa untuk kesehatan dan keamanan pangan, Stella Kyriakides mengatakan, setiap 17 detik seseorang kehilangan nyawanya karena Covid-19 di Eropa. Karena itu, mereka sangat mengharapkan vaksin Covid-19 benar-benar efektif untuk menghentikan penyebaran virus.

"Dengan vaksin ini adalah harapan. Semua negara anggota sekarang harus siap untuk memulai kampanye vaksinasi dan meluncurkan vaksin secepat mungkin, setelah vaksin (terbukti) yang aman dan efektif tersedia," ujarnya.

Kyriakides mengatakan musim perayaan tahun ini akan berbeda dari tahun lainnya dan menyelamatkan nyawa harus dilakukan sebelum perayaan. Berbicara setelah pertemuan virtual para Menteri kesehatan Uni Eropa, Menteri Kesehatan Federal Jerman, Jens Spahn turut buka suara dalam bincang virtual para menteri Kesehatan Uni Eropa. Menurut Jens Spahn, semua negara anggota akan memiliki akses yang sama dalam memperoleh vaksin Covid-19.

"Idenya adalah untuk memiliki vaksin yang aman dan efektif dalam pandemi dan karena hanya dengan prosedur seperti itulah kita dapat menciptakan kepercayaan dan tidak ada yang lebih penting daripada kepercayaan, sehubungan dengan vaksin. Kepercayaan pada vaksin itu penting. Jadi, setelah prosedur otorisasi berjalan, kami perlu memastikan bahwa standar kualitas yang sesuai diterapkan. Tapi kita juga perlu membawa semua sumber daya secepat mungkin,” kata Spahn.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement