Rabu 03 Feb 2021 14:31 WIB

Staf Medis di Myanmar Mogok Kerja untuk Protes Kudeta

Staf medis menolak untuk mematuhi perintah rezim militer Myanmar

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini
 Pendukung militer Myanmar berkumpul di dekat truk yang dihiasi dengan bendera militer, bendera agama Buddha, dan bendera nasional Senin, 1 Februari 2021, di Yangon, Myanmar. Televisi militer Myanmar mengatakan Senin bahwa militer mengambil kendali negara selama satu tahun, sementara laporan mengatakan banyak politisi senior negara itu termasuk Aung San Suu Kyi telah ditahan.
Foto: AP/Thein Zaw
Pendukung militer Myanmar berkumpul di dekat truk yang dihiasi dengan bendera militer, bendera agama Buddha, dan bendera nasional Senin, 1 Februari 2021, di Yangon, Myanmar. Televisi militer Myanmar mengatakan Senin bahwa militer mengambil kendali negara selama satu tahun, sementara laporan mengatakan banyak politisi senior negara itu termasuk Aung San Suu Kyi telah ditahan.

IHRAM.CO.ID, YANGON -- Staf di 70 rumah sakit dan departemen medis di 30 kota di seluruh Myanmar mogok kerja pada Rabu (3/2), sebagai upaya untuk memprotes kudeta militer yang menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi. Sejumlah tenaga medis bergabung dengan kelompok Gerakan Pembangkangan Sipil Myanmar yang dibentuk setelah kudeta. 

Kelompok tersebut menyatakan, militer telah menempatkan kepentingannya sendiri di atas populasi rentan yang menghadapi kesulitan selama pandemi virus corona. "Kami menolak untuk mematuhi perintah apa pun dari rezim militer yang tidak sah, yang menunjukkan bahwa mereka tidak menghormati pasien kami," ujar pernyataan dari Gerakan Pembangkangan Sipil Myanmar.

Baca Juga

Empat dokter mengkonfirmasi bahwa mereka telah berhenti bekerja. Seorang dokter yang berusia 29 tahun di Yangon mengatakan, dia ingin seluruh anggota militer kembali ke asrama mereka. Dokter yang tidak mau menyebutkan namanya itu mengatakan, beberapa dokter memilih untuk mogok kerja karena kudeta militer.

"Saya tidak menetapkan batas waktu sampai kapan akan mogok kerja, tergantung situasinya," ujar dokter tersebut. 

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement