Arab Saudi Bantah Impor Pernak-pernik Natal

Senin , 27 Dec 2021, 14:25 WIB Reporter :Dwina Agustin/Umar Mukhtar/ Redaktur : Ani Nursalikah
Arab Saudi Bantah Impor Pernak-pernik Natal
Arab Saudi Bantah Impor Pernak-pernik Natal

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Arab Saudi telah membantah laporan media tentang mengimpor pohon Natal dan pakaian Sinterklas. Otoritas Zakat, Pajak, dan Bea Cukai Arab Saudi mengatakan dilarang mengimpor pohon Natal atau tanda-tanda keagamaan selain Islam.

 

Terkait

Pernyataan itu muncul sebagai tanggapan atas pertanyaan oleh pengguna Twitter tentang apakah pohon Natal sekarang diizinkan masuk ke Kerajaan. Pertanyaan ini muncul usai beberapa media, seperti Times of Israel, melaporkan penjualan pernak-pernik Natal di toko suvenir Arab Saudi.

Baca Juga

Dalam laporan yang diterbitkan 21 Desember itu, Times of Israel menyatakan beberapa toko menjual berbagai macam kebutuhan Natal dengan secara terbuka. Bahkan penjualan itu tidak hanya berlaku untuk Natal saja, tetapi momen-momen lainnya seperti Halloween.

Orang asing Kristen yang bekerja di Arab Saudi, terutama dari Lebanon dan Filipina, terbiasa merayakan Natal secara tertutup. Namun, Arab Saudi telah melihat sejumlah perubahan sosial, budaya, dan ekonomi yang cepat dalam beberapa tahun terakhir, yang diprakarsai oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Walau pada 2018, Otoritas Zakat, Pajak dan Bea Cukai Arab Saudi sudah memperingatkan di Twitter bahwa pohon Natal dilarang memasuki negara itu. Selama beberapa dekade pun, penjualan Natal sebagian besar dilakukan secara tertutup.