Kamis 10 Feb 2022 14:41 WIB

Saudi Kumpulkan Pakar Teknologi Mancanegara di Forum Smart Madinah

Forum tersebut menghadirkan tiga diskusi panel dan beberapa presentasi

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Agung Sasongko
Salah satu sudut kota Madinah (ilustrasi).
Foto: ROL/Sadly Rachman
Salah satu sudut kota Madinah (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID, MADINAH --  Otoritas Pengembangan Wilayah Al-Madinah di bawah perlindungan wakil gubernur Madinah Pangeran Saud bin Khalid Al-Faisal menggelar Forum Smart Madinah pada 6 dan 7 Februari kemarin. Forum ini mempertemukan pimpinan industri teknologi lokal dan internasional serta para pakar teknologi.

Tujuan khusus yang dibahas antara lain meningkatkan pertumbuhan ekonomi tahunan sebesar 3 persen dan mengurangi pengangguran sebesar 5 persen pada tahun 2030 sebagai bagian dari upaya untuk mengubahnya menjadi salah satu kota paling tenang namun dinamis di dunia melalui penggunaan teknologi dan inovasi.

Baca Juga

Forum tersebut mempertimbangkan sejumlah perbaikan yang mungkin dapat membantu untuk mencapai tujuan tersebut, termasuk pengembangan jaringan 5G dan serat optik, peningkatan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi, serta solusi teknologi pintar. Jonathan Reichental, pendiri Human Future, perusahaan yang bergerak sebagai penasihat bisnis dan teknologi global, investasi dan pendidikan, mengatakan, terdapat banyak difinisi mengenai kota pintar, namun dia menekankan bahwa definisi tidak akan sepenting hasilnya dan apa yang ingin forum tersebut capai. 

“Salah satu kesimpulan yang saya dapatkan adalah bahwa definisi tidak sepenting hasilnya. Definisinya tidak sepenting apa yang ingin kita capai. Dan setiap komunitas, setiap kota memiliki tujuan yang berbeda. Ini adalah wawasan lain,” ujarnya kepada Arab News yang dikutip Republika.co.id, Kamis (10/2/2022). 

 

“Tidak ada resep yang bisa diikuti oleh setiap kota dan mendapatkan hasil yang sama karena setiap kota memiliki demografi yang berbeda, geografi yang berbeda, sumber daya yang berbeda, kemampuan yang berbeda — perbedaan yang signifikan. Tapi saya tahu satu hal, yang jelas: Ini adalah topik tentang orang-orang.”

Di bawah tajuk “Di mana teknologi memenuhi ketenangan”, forum tersebut menghadirkan tiga diskusi panel dan beberapa presentasi yang menampilkan 12 pembicara nasional dan internasional terkenal yang akan mengeksplorasi strategi Madinah untuk menjadi kota pintar dan mengidentifikasi enam sektor untuk pembangunan pariwisata, lingkungan, bisnis, heritage, kesejahteraan dan mobilitas. Sekitar 148 peserta mengikuti enam lokakarya yang menghasilkan sekitar 500 ide, yang mendasari mereka menyiapkan studi kasus untuk mengembangkan setiap sektor.

“Kami mengadakan beberapa lokakarya dan melibatkan pemangku kepentingan utama, termasuk penduduk itu sendiri, dan kami mengidentifikasi tantangan yang dihadapi kota; kami mengkategorikannya di bawah enam sektor prioritas,” kata Abdulrahman Ibrahim, kepala analitik data dan petugas inovasi di Otoritas Pengembangan Wilayah Al-Madinah, kepada Arab News.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement