Sabtu 26 Feb 2022 18:32 WIB

Arkeolog: Situs Srigading Diperkirakan Kompleks Candi yang Cukup Besar

Situs Srigading diperkirakan merupakan kompleks candi yang cukup besar.

Kondisi Situs Srigading setelah menjalani ekskvasi selama dua tahap di  Lawang, Kabupaten Malang, Sabtu (26/2/2022). Dari dua tahap ini telah dipastikan Situs Srigading merupakan candi di masa kerajaan Mataram Kuno.
Foto: Republika/Wilda Fizriyani
Kondisi Situs Srigading setelah menjalani ekskvasi selama dua tahap di Lawang, Kabupaten Malang, Sabtu (26/2/2022). Dari dua tahap ini telah dipastikan Situs Srigading merupakan candi di masa kerajaan Mataram Kuno.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Arkeolog dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur Dwi Nugroho memperkirakan Situs Srigading di Desa Srigading, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang, dulu merupakan kompleks candi yang cukup besar.

"Tidak hanya candi utama, kami menemukan adanya indikasi struktur lain yang ada di bagian barat," kata Wicaksonodi Kabupaten Malang, Sabtu (26/2/2022).

Baca Juga

Wicaksono menjelaskan, struktur batu bata yang ditemukan di bagian barat Situs Srigading diperkirakan merupakan penanda bahwa bangunan utama candi tidak berdiri sendiri, tetapi ada bersama bangunan-bangunan lain.Berdasarkan karakteristik struktur bangunan, ia mengatakan, struktur yang ditemukan di sisi barat situsmerupakan bagian dari bangunan suci, bukan bagian dari permukiman masa lalu.

"Temuan itu menandakan bahwa ini adalah sebuah kompleks besar. Mungkin yang tersisa saat ini hanya bangunan utama saja. Tapi indikasinyadimungkinkan ada halaman yang kemudian dibatasi pagar," katanya.

 

Ia mengatakan bahwa saat ekskavasi Situs Srigadingdilanjutkan, tim arkeolog BPCB Jawa Timur akan melakukan pemeriksaansecara acak di luar area yang saat ini sedang digali untuk menemukan lokasi pagar kompleks candi."Kalau untuk mengetahui soal kompleks candi, kita akan tes secara acak untuk mencari pagar dari kompleks candi," katanya.

Situs Srigading, yang disebutCegumuk oleh warga sekitar, ditemukan sekitar tahun 1985. Yoni dan sejumlah arca ditemukan di gundukan tersebut.BPCB Jawa Timur mulai melakukan ekskavasi di gundukan tanah yang ada di tengah perkebunan tebu itu pada awal Februari 2020.Pada ekskavasi tahap kedua, BPCB Jawa Timur memastikan ada bangunan candi yang menghadap ke arah timur, ke arah Gunung Semeru, yang digunakan sebagai tempat peribadatan penganut Hindu Siwaistisdi situs tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement