Hikmah Fenomena Gerhana Bulan dan Matahari

Rabu , 25 May 2022, 20:02 WIB Reporter :Ratna Ajeng Tejomukti/ Redaktur : Agung Sasongko
Gerhana matahari sebagian terlihat melalui awan saat matahari terbit dari garis pantai di Winthrop, Massachusetts, AS, 10 Juni 2021.
Gerhana matahari sebagian terlihat melalui awan saat matahari terbit dari garis pantai di Winthrop, Massachusetts, AS, 10 Juni 2021.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Dalam Shahih-nya, Imam Muslim melaporkan bahwa Aisyah r.a. berkata: Ada gerhana matahari di masa Rasulullah. Dia berdiri untuk berdoa dan memperpanjang berdirinya sangat banyak.

 

Terkait

Dia kemudian membungkuk dan memanjangkan rukunya. Dia kemudian mengangkat kepalanya dan memperpanjang berdirinya banyak, tapi itu kurang dari (durasi) berdiri pertama. Dia kemudian membungkuk dan lebih lama membungkuk, tetapi itu kurang dari durasi membungkuk pertamanya. Dia kemudian sujud dan kemudian berdiri dan memperpanjang berdiri, tapi itu kurang dari berdiri pertama.

Baca Juga

Matahari dan bulan adalah dua tanda kekuasaan Allah; mereka tidak terhalang karena kematian siapa pun atau karena kelahiran siapa pun. Maka jika kamu melihat mereka, bertasbih dan berdoalah kepada Allah, amatilah shalat, berilah sedekah.”  ( Al-Bukhari ) 

Sedangkan reaksi Muslim terhadap gerhana bulan dan matahari dapat diringkas sebagai berikut, 

Pertama, Gerhana matahari dan bulan adalah pengingat Hari Penghakiman, ketika matahari, bulan, dan bintang-bintang akan kehilangan cahayanya. Dalam surat Al-Qiyamah ayat 7-10 disebutkan,

فَإِذَا بَرِقَ الْبَصَرُ.

وَخَسَفَ الْقَمَرُ.وَجُمِعَ الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ.يَقُولُ الْإِنْسَانُ يَوْمَئِذٍ أَيْنَ الْمَفَرُّ

Apabila mata terbelalak (ketakutan), bulan pun telah hilang cahayanya, serta matahari dan bulan dikumpulkan, pada hari itu manusia berkata, “Ke mana tempat lari?”

Kedua, sebagai pengingat Hari Akhir, gerhana adalah waktu untuk Sholat, amal, dan umumnya mengingat Allah dan memohon ampunan-Nya. Ketiga, Untuk percaya bahwa benda-benda langit (matahari, bulan, planet, bintang) memiliki kekuasaan atas peristiwa dan nasib dan nasib manusia adalah untuk menolak Allah dengan menyekutukan-Nya. Dalam Fussilat ayat 37,

وَمِنْ آيَاتِهِ اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ وَالشَّمْسُ وَالْقَمَرُ ۚ لَا تَسْجُدُوا لِلشَّمْسِ وَلَا لِلْقَمَرِ وَاسْجُدُوا لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَهُنَّ إِنْ كُنْتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

Sebagian dari tanda-tanda (kebesaran)-Nya adalah malam, siang, matahari, dan bulan. Janganlah bersujud pada matahari dan jangan (pula) pada bulan. Bersujudlah kepada Allah yang menciptakannya jika kamu hanya menyembah kepada-Nya.

Dengan demikian, seseorang tidak dapat menyembah Allah dengan menyembah ciptaan apakah penyembahan itu dipersembahkan kepada alam, benda-benda langit, berhala, atau manusia. Penyembahan sesuatu atau seseorang yang dibuat dalam bentuk apa pun, Muslim menganggap sebagai kesalahan mendasar dari banyak kelompok yang aktif di Inggris, dari pagan, Druid, dan budaya Zaman Baru (yang menganggap gerhana sebagai peristiwa suci) hingga berbagai denominasi Kristen. 

Kepercayaan yang populer tetapi palsu, kosong dalam astrologi, yang begitu tersebar luas di media massa, juga dikutuk dalam Islam. Islam mengajarkan manusia untuk senantiasa berpaling kepada Allah.n 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini