WHO: Miliaran Orang Hidup dengan Masalah Kesehatan Mental

Senin , 20 Jun 2022, 13:33 WIB Reporter :mgrol135/ Redaktur : Ani Nursalikah
Warga beraktivitas dengan latar belakang Monumen Nasional (Monas), Jakarta, Kamis (16/6/2022). WHO: Miliaran Orang Hidup dengan Masalah Kesehatan Mental
Warga beraktivitas dengan latar belakang Monumen Nasional (Monas), Jakarta, Kamis (16/6/2022). WHO: Miliaran Orang Hidup dengan Masalah Kesehatan Mental

IHRAM.CO.ID, JENEWA -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan negara-negara mengambil tindakan segera untuk mengatasi kekurangan dalam perawatan kesehatan mental. Dilansir The National, Jumat (17/6/2022), dalam tinjauan terbesar perawatan kesehatan mental sejak pergantian abad, WHO menerbitkan cetak biru untuk mengubah masalah kesehatan mental secara global.

 

Terkait

Pemerintah dan advokat kemudian dituntut untuk meningkatkan komitmen dan upaya mereka untuk mengubah sikap, kegiatan, dan pendekatan terhadap kesehatan mental. Angka terbaru menunjukkan hampir satu miliar orang, termasuk 14 persen remaja dunia hidup dengan gangguan mental, terhitung satu dari delapan orang secara global.

Baca Juga

Di UEA, jumlah pasien yang mencari bantuan untuk masalah kesehatan mental meningkat setidaknya enam kali lipat dalam tiga tahun terakhir. WHO mengatakan depresi dan kecemasan meningkat lebih dari 25 persen pada tahun pertama pandemi dan bahkan di negara-negara berpenghasilan tinggi hanya sepertiga orang dengan depresi yang menerima perawatan formal.

Penelitiannya menunjukkan bunuh diri menyumbang lebih dari satu dari 100 kematian dan 58 persen bunuh diri terjadi sebelum usia 50 tahun. Orang dengan kondisi kesehatan mental yang parah meninggal rata-rata 10 sampai 20 tahun lebih awal dari populasi umum, sebagian besar akibat penyakit fisik yang dapat dicegah.

Di seluruh negara, teridentifikasi masyarakat termiskin dan paling tidak beruntung sebagai yang paling berisiko mengalami gangguan kesehatan mental dan yang juga paling kecil kemungkinannya untuk menerima layanan yang memadai. Ia juga mengatakan perubahan iklim dapat mempengaruhi kesehatan mental.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyerukan lebih banyak investasi dalam kesehatan mental karena laporan tersebut mengungkapkan negara-negara mendedikasikan rata-rata kurang dari dua persen anggaran perawatan kesehatan mereka untuk kesehatan mental.

“Kehidupan setiap orang menyentuh seseorang dengan kondisi kesehatan mental. Kesehatan mental yang baik diterjemahkan menjadi kesehatan fisik yang baik dan laporan baru ini membuat kasus yang menarik untuk perubahan,” katanya.

“Hubungan tak terpisahkan antara kesehatan mental dan kesehatan masyarakat, hak asasi manusia, dan pembangunan sosial ekonomi berarti bahwa mengubah kebijakan dan praktik dalam kesehatan mental dapat memberikan manfaat nyata dan substantif bagi individu, komunitas, dan negara di mana pun. Investasi untuk kesehatan mental adalah investasi untuk kehidupan dan masa depan yang lebih baik untuk semua.”