14 Calhaj Risti Kloter 12 Embarkasi Batam Pakai Jam Pintar

Selasa , 28 Jun 2022, 01:21 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Sejumlah jamaah calon haji asal Kalimantan Barat embarkasi Batam menunggu waktu keberangkatan di Kapuas Palace, Pontianak, Kalimantan Barat, Rabu (15/6/2022). Sebanyak 444 jamaah calon haji asal Kalimantan Barat kloter 1 embarkasi Batam yang telah dinyatakan sehat dan negatif COVID-19 diberangkatkan menuju tanah suci Arab Saudi melalui Bandara Internasional Supadio Kubu Raya. 14 Calhaj Risti Kloter 12 Embarkasi Batam Pakai Jam Pintar
Sejumlah jamaah calon haji asal Kalimantan Barat embarkasi Batam menunggu waktu keberangkatan di Kapuas Palace, Pontianak, Kalimantan Barat, Rabu (15/6/2022). Sebanyak 444 jamaah calon haji asal Kalimantan Barat kloter 1 embarkasi Batam yang telah dinyatakan sehat dan negatif COVID-19 diberangkatkan menuju tanah suci Arab Saudi melalui Bandara Internasional Supadio Kubu Raya. 14 Calhaj Risti Kloter 12 Embarkasi Batam Pakai Jam Pintar

IHRAM.CO.ID, BATAM -- Tenaga Kesehatan Haji Indonesia (TKHI) Kloter 12 Embarkasi Hang Nadim Batam menyebutkan sebanyak 14 calon haji menggunakan jam pintar karena memiliki risiko tinggi (risti) terhadap kesehatan.

 

Terkait

"Di Kloter 12 ini ada 14 jamaah yang pakai jam pintar karena termasuk risti, yakni  hipertensi dan sakit jantung," kata Tim Kesehatan Haji Kloter 12 Lisa Susanti, Senin (27/6/2022).

Baca Juga

Hingga saat ini, Lisa memastikan jamaah risti dalam Kloter 12 dalam keadaan sehat, bahkan penggunaan jam pintar telah diberikan kepada jamaah saat masih di Embarkasi Haji Antara Jambi.  "Sejauh ini jamaah kita, alhamdulillah, dalam keadaan baik, mereka kita bekali dengan jam pintar jadi kita bisa pantau lewat ponsel. Meski duduknya jauh bisa kita lihat keadaannya, tekanan darah hingga saturasi oksigennya," ujar dia.

Adapun dalam kloter 12 tersebut terdapat 30 calon haji yang memiliki risiko tinggi, namun TKHI memprioritaskan penggunaan jam pintar tersebut kepada calon jamaah haji yang berusia 60 tahun ke atas yang disertai dengan penyakit penyerta (komorbid). "Mereka yang kita pakaian jam pintar itu yang risti, dan ada 30 risti, tapi kita beri ke mereka yang punya tekanan darah tinggi, yang umur 60 tahun ke atas dan komorbid," kata Lisa.

Sementara itu, seorang perawat dari Kloter 12 Embarkasi Hang Nadim Batam, Nursahid, mengimbau kepada seluruh calon haji untuk selalu meminum air mineral yang dicampur dengan oralit saat di Tanah Suci. Hal itu mengingat kondisi cuaca panas yang terjadi di Arab Saudi hingga 48 derajat.

Sebelum keberangkatan, jamaah sudah diimbau banyak minum, jangan tunggu haus. "Kadang jamaah mikir kalau banyak minum jadi sering buang air kecil, padahal tidak harus dikeluarkan lewat buang air kecil, tapi juga bisa lewat keringat. Jadi tidak usah takut, yang penting banyak minum dicampur oralit untuk menggantikan cairan yang hilang," kata Nursahid.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini