Kemenparekraf Apresiasi Gerakan 'Jagoan Wisata'

Rabu , 03 Aug 2022, 00:10 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno

IHRAM.CO.ID, JAKARTA --  Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendukung inisiasi gerakan "Jagoan Wisata", sebuah lokakarya pelaku usaha di desa-desa wisata untuk mengembangkan inovasi dan keterampilan SDM dalam mengembangkan destinasi wisata tersebut.

 

Terkait

"Jagoan Wisata" sesi perdana akan menyasar pelaku usaha di empat desa wisata yaitu Desa Wisata Mulyaharja di Bogor, Desa Condet di Jakarta Timur, Desa Kaki Langit Mangunan, dan Desa Dewi Sambi yang berada di Yogyakarta.

Baca Juga

"Gebrakan 'Jagoan Pariwisata' ini merupakan sebuah inisiatif lokakarya edukatif dan interaktif bagi para pelaku usaha pariwisata di desa wisata. Program ini akan membantu memberikan solusi nyata bagi isu yang dihadapi oleh pelaku dan pegiat pariwisata sekaligus berbagi kiat jitu dalam mengoperasikan usaha pariwisata dengan lebih cerdas," kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahudin Uno membuka peresmian program "Jagoan Wisata" secara virtual, Selasa (2/8/2022).

Lebih lanjut, program lokakarya itu nantinya akan berlangsung secara hibrid menghadirkan pelatihan kewirausahaan dengan banyak metode mulai dari studi kasus hingga latihan langsung di lapangan bagi para pelaku wisata di keempat desa wisata yang masuk dalam Jejaring Desa Wisata (Jadesta).

Saat ini proses penjaringan pelaku usaha yang akan terlibat dalam lokakarya masih dilangsungkan dengan periode pengajaran dan pembimbingan dimulai pada 25 Agustus- 29 September 2022.Hasil akhirnya para pelaku usaha akan diminta membuat ide bisnis yang berkelanjutan untuk Desa Wisata masing-masing dan ide tersebut akan masuk dalam kompetisi Jagoan Wisata 2022.

Nantinya akan ada empat pelaku usaha terpilih yang akan mendapatkan keuntungan dan juga apresiasi khusus jika berhasil menyajikan ide bisnis yang kreatif dan solutif untuk pengembangan di Desa Wisatanya masing-masing.

"Saya harap para pelaku wisata bisa menggunakan dan memanfaatkan kesempatan langka ini untuk meningkatkan kapasitas usaha wisata anda. Tetap semangat dan jangan lelah untuk meningkatkan Pariwisata Indonesia," kata Sandi.

Dalam ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022 besutan Kemenparekraf terungkap bahwa kini Indonesia memiliki sebanyak 3.419 desa wisata.Dari jumlah tersebut ada 50 desa wisata yang diberikan gelar terbaik dengan memenuhi kriteria daya tarik dari produk lokal, standar layanan tempat tinggal yang baik, memiliki pengelolaan yang berkelanjutan, memenuhi standar CHSE, hingga memanfaatkan digitalisasi untuk mengembangkan desa wisata dengan lebih optimal.

Tentunya dengan adanya lokakarya seperti Jagoan Wisata diharapkan lebih banyak desa-desa wisata yang berkembang dan bertumbuh meraih predikat terbaik ke depannya.Adapun inisiasi ini dicetuskan oleh salah satu agen travel daring pertama di Indonesia yaitu tiket.com dengan menggandeng startup lainnya yaitu Inspigo sebagai penyedia tenaga pembimbing serta materi untuk pelatihan bagi para pelaku usaha di Desa Wisata.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini