Perubahan Iklim Ancam Harta Arkeologi Irak

Rabu , 03 Aug 2022, 15:55 WIB Reporter :mgrol135/ Redaktur : Ani Nursalikah
Perubahan Iklim Ancam Harta Arkeologi Irak
Perubahan Iklim Ancam Harta Arkeologi Irak

IHRAM.CO.ID, DUBAI -- Pada Januari, kekeringan yang melanda Irak selama tiga tahun terakhir menyebabkan ketinggian air di bendungan Mosul di utara negara itu turun ke level terendah sejak dibangun pada 1986. Namun, saat air surut, sesuatu yang tak terduga muncul dari bawah permukaan.

 

Terkait

Yang mengejutkan adalah, di sana berdiri reruntuhan kota Kekaisaran Mitanni yang berusia 3.400 tahun yang pernah menduduki tepi Sungai Tigris. Namun, permukiman, yang terletak di Kurdistan Irak saat ini, sebuah wilayah semi-otonom, muncul hanya dua bulan sebelum tenggelam ke perairan sekali lagi.

Baca Juga

Para arkeolog harus bergegas untuk menggali sebanyak mungkin situs tersebut selagi terbuka. Bekerja secara intensif selama enam minggu, tim menemukan lebih dari 100 tablet tanah liat yang diukir dengan tulisan paku yang berasal dari periode awal Asyur.

 

Sebuah tim arkeolog Jerman dan Kurdi dapat menentukan usia situs tersebut pada Zaman Perunggu, sekitar tahun 1550 hingga 1350 SM. Mereka percaya permukiman itu bisa menjadi kota kuno Zakhiku, yang pernah menjadi pusat politik yang ramai.

 

Meskipun tidak diragukan lagi merupakan penemuan yang menarik, peristiwa cuaca ekstrem yang sama yang menyebabkan permukaan air turun juga merusak situs kuno di bagian lain Irak, yang sering disebut sebagai tempat lahirnya peradaban.

 

Para ilmuwan percaya kasus cuaca ekstrem baru-baru ini di seluruh dunia, termasuk banjir bandang di Eropa dan badai debu di Timur Tengah, adalah bukti perubahan iklim buatan manusia yang hanya akan menjadi lebih buruk dan lebih sering kecuali emisi karbon dikurangi dengan cepat dan dramatis.

 

Dampak yang tepat dari peristiwa cuaca ekstrem ini terhadap situs warisan dunia masih dipelajari. Apa yang diketahui dengan pasti adalah bahwa di beberapa negara di Timur Tengah dan Afrika Utara, campuran menakutkan dari penggurunan, kekeringan dan perubahan iklim merusak artefak dan situs penggalian dan merusak upaya konservasi.

 

Di Yaman, misalnya, curah hujan yang tinggi merusak bangunan bata-lumpur di kota bertembok Shibam abad ke-16, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO yang dijuluki "Manhattan gurun" oleh penjelajah Inggris Freya Stark pada 1930-an. Di situs Warisan Dunia UNESCO Bagerhat di Bangladesh selatan, air asin dari banjir parah yang disebabkan oleh hujan deras merusak fondasi banyak masjid Indo-Islam di kota itu.

 

“Di setiap situs arkeologi di Luxor, Anda dapat menyaksikan perubahannya," Abdelhakim Elbadry, seorang ahli restorasi yang bekerja di kuil Karnak, mengatakan kepada Reuters.

 

Sementara itu, di Irak tengah, angin kencang telah mengikis banyak situs puncak bukit yang masih sulit dijangkau oleh para arkeolog yang sadar akan keamanan. Menurut sebuah studi oleh UNESCO, Program Lingkungan PBB dan Persatuan Ilmuwan Peduli, perubahan iklim telah menjadi salah satu ancaman paling signifikan terhadap situs dan monumen bersejarah.

 

Laporan bersama 2016, berjudul “Warisan Dunia dan Pariwisata dalam Iklim yang Berubah”, meneliti kerentanan iklim yang meningkat dari situs-situs ini dan kemungkinan dampaknya terhadap pariwisata global. Menurut PBB, Irak adalah negara kelima yang paling rentan terhadap iklim di dunia.

 

Jaafar Jotheri, ahli geoarkeolog di Universitas Al-Qadisiyah di Irak, mengatakan kepada Arab News, Ahad (31/7/2022): “Kami memiliki tiga faktor yang mempengaruhi warisan budaya dalam hal perubahan iklim: Badai debu, kenaikan suhu dan salinitas, garam di tanah.”

 

Selain itu, suhu yang sangat tinggi di siang hari dan suhu yang lebih dingin di malam hari menyebabkan batu bata di struktur lama mengembang dan memendek, menciptakan retakan. Lalu ada masalah peningkatan salinitas. “Masyarakat yang tinggal di dalam atau di luar kota, termasuk petani, semakin mengandalkan air tanah karena tidak ada lagi air tawar di sungai,” kata Jotheri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini