Hujan dan Angin Kencang akan Berdampak Terhadap Uni Emirat Arab Pekan Ini

Senin , 15 Aug 2022, 22:40 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Cuaca ekstrem (ilustrasi). Uni Emirat Arab akan dilanda cuaca ektrem selama pekan ini
Cuaca ekstrem (ilustrasi). Uni Emirat Arab akan dilanda cuaca ektrem selama pekan ini

IHRAM.CO.ID, ABU DHABI — Pusat Meteorologi Nasional (NCM) Uni Emirat Arab, mengatakan bahwa negaranya, mulai Ahad hingga Kamis, akan terpengaruh  perluasan sistem tekanan rendah permukaan, disertai dengan sistem tekanan rendah udara atas yang lemah dengan formasi awan kumulus disertai curah hujan terutama di bagian timur dan selatan. 

 

Terkait

Pusat tersebut juga menegaskan bahwa pihaknya mengikuti situasi sepanjang waktu dan akan terus memberi tahu publik tentang perkembangan terbaru.

Baca Juga

NCM menyerukan kepada masyarakat, pengguna jalan dan pengendara untuk melakukan tindakan pencegahan saat mengemudi di waktu hujan, dan untuk menghindari limpasan permukaan dan genangan air.  

Dilansir dari Gulf Today, Ahad (14/8/2022), NCM juga mengimbau kepada anggota masyarakat untuk mengikuti buletin dan laporan yang dikeluarkan  NCM dan tidak menyebarkan desas-desus. 

Para ahli mengatakan bahwa depresi tropis telah terbentuk di wilayah Laut Arab, berpusat 600 km dari Ras Al Hadd di selatan Al Sharqiyah di Oman. Efek depresi terlihat di Oman, ketika gelombang naik di Wilayat Mahut dan memasuki daratan, yang mengakibatkan banjir di daerah tersebut.  

Pihak berwenang Uni Emirat Arab memperkirakan bahwa cuaca dari Minggu hingga Kamis akan menyaksikan pembentukan awan kumulus, disertai dengan hujan sedang hingga lebat, dengan kilat dan guntur di beberapa wilayah timur dan selatan dan kota Al Ain.

“Beberapa daerah pedalaman dan barat juga dapat menyaksikan curah hujan, dengan penurunan suhu secara bertahap,” tambah NCM. 

Menjelaskan alasan curah hujan selama musim panas, NCM mengatakan bahwa negara tersebut saat ini sedang dipengaruhi oleh perpanjangan depresi musiman India, dan depresi termal dari barat daya. Hal ini menyebabkan kenaikan suhu yang nyata dan mengkatalisasi pembentukan awan kumulus di wilayah timur negara itu.  

“Dan dengan suhu yang tinggi, awan hujan kumulus berkembang di sore hari, dan kemudian bergerak ke arah pedalaman, menyebabkan curah hujan,”tambah NCM.  

Wilayah terpisah di negara itu menyaksikan, pada Sabtu, hembusan angin tenggara aktif, dengan kecepatan 40 km/jam, dan laut yang ganas, di mana ombak mencapai ketinggian 6 kaki di lepas pantai Teluk Arab, NCM melaporkan  

Suhu terendah di negara itu pada hari Minggu adalah 23,8 derajat celcius di Jebel Jais di Ras Al Khaimah pada pukul 04:30, sedangkan suhu tertinggi mencapai 47,9 derajat C di Sweihan di kota Al Ain pada pukul 15:15.  

NCM juga memperkirakan, cuaca pada hari Minggu akan cerah hingga berawan, dengan kemungkinan pembentukan awan konvektif ke arah timur dan selatan pada sore hari, terkait dengan curah hujan. 

Angin dengan intensitas ringan sampai sedang ke arah tenggara, menjadi barat laut, kadang-kadang menyegarkan menyebabkan hembusan debu pada siang hari, dengan kecepatan 15 – 25 mencapai 40 km/jam. Laut akan sedikit hingga sedang di Teluk Arab dan di Laut Oman. 

Cuaca pada Senin, Selasa, dan Rabu diperkirakan akan tetap berawan, dengan kemungkinan pembentukan awan konvektif ke arah timur dan selatan pada sore hari, terkait dengan curah hujan. 

Angin ringan sampai sedang ke arah tenggara, menjadi angin barat laut, terkadang menyegarkan menyebabkan hembusan debu dan pasir, dengan kecepatan 15–25 mencapai 40 km/jam. Laut akan sedikit hingga sedang di Teluk Arab dan di Laut Oman. 

 

Sumber: gulftoday   

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini