Selasa 20 Sep 2022 18:50 WIB

86 Persen Unggahan Anti-Muslim di Twitter Berasal dari AS, Inggris, dan India

Twitter secara drastis gagal menghapus konten anti-Muslim.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Halaman splash Twitter terlihat di perangkat digital, Senin, 25 April 2022, di San Diego. 86 Persen Unggahan Anti-Muslim di Twitter Berasal dari AS, Inggris, dan India
Foto: AP Photo/Gregory Bull
Halaman splash Twitter terlihat di perangkat digital, Senin, 25 April 2022, di San Diego. 86 Persen Unggahan Anti-Muslim di Twitter Berasal dari AS, Inggris, dan India

IHRAM.CO.ID, CANBERRA -- Menurut laporan Islamic Council of Victoria (ICV) yang berbasis di Australia, hampir 86 persen unggahan anti-Muslim di media sosial berasal dari Amerika Serikat, Inggris, dan India.

Selama periode dua tahun, antara 28 Agustus 2019 dan 27 Agustus 2021, India melihat angka tertinggi, dengan 871.379 tweet Islamofobia, diikuti oleh AS dengan 289.248, dan Inggris dengan 196.376 tweet anti-muslim.

Baca Juga

"Laporan Islamofobia di Era Digital menyatakan di India, Islamofobia yang merajalela adalah akibat dari normalisasi kebencian Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa terhadap Muslim. Namun, di AS, Islamofobia telah lama menjadi masalah. Ini diperburuk secara dramatis oleh retorika rasis, konspirasi, dan menghasut yang digunakan oleh Donald Trump", kata laporan itu, dilansir dari Middle East Eye pada Selasa (20/9/2022).

Adapun Inggris, prevalensi tweet anti-Muslim dikaitkan dengan banyak faktor, termasuk jangkauan global kebencian Trump, masalah lama negara dengan sentimen anti-migran, dan rasisme kasual mantan Perdana Menteri Boris Johnson, masih menurut laporan menulis. 

 

Menurut ICV, setidaknya ada 3.759.180 postingan Islamofobia yang dibuat di Twitter antara 28 Agustus 2019 dan 27 Agustus 2021. Setelah hampir satu tahun, 85 persen tweet kebencian masih online; hanya 14,8 persen yang akhirnya dihapus, baik karena disembunyikan melalui pengaturan privasi, dihapus oleh pengguna, atau dihapus oleh moderator. 

“Kami menyimpulkan dari sini bahwa Twitter secara drastis gagal menghapus konten anti-Muslim. Ini tidak mengejutkan mengingat mereka tidak secara otomatis menyaring posting untuk kebencian, tetapi hanya bertindak setelah laporan diajukan. Namun dalam praktiknya, bahkan ketika Islamofobia menjadi perhatian mereka, hanya tiga persen dari tweet yang ditandai yang akhirnya dihapus,” tulis laporan tersebut.

Tiga tema umum teratas yang diamati dalam tweet anti-Muslim termasuk asosiasi Islam dengan terorisme, penggambaran pria Muslim sebagai pelaku kekerasan seksual, dan ketakutan Muslim ingin menerapkan hukum syariah pada orang lain. Jenis tweet lainnya termasuk teori konspirasi Muslim dikirim sebagai migran untuk mereproduksi komunitas non-Muslim, pelecehan yang ditargetkan terhadap tokoh masyarakat Muslim, dan karakterisasi penyembelihan halal sebagai tidak manusiawi.

Ketika ada serangan teroris di Barat, kebencian anti-Muslim lebih mungkin terjadi secara online daripada setelah serangan yang dilakukan di tempat lain. Ketika lebih dari 50 orang dipenggal di Mozambik, tercatat ada 6.264 tweet anti-Muslim. Setelah penusukan di Jembatan London ada lebih dari 10 ribu tweet. 

Laporan tersebut juga menemukan bagaimana politisi menanggapi peristiwa yang berhubungan dengan Islam dapat berdampak pada Islamofobia. Ditemukan bahwa lonjakan terbesar ketiga dalam tweet anti-Muslim pada 25 Februari 2020, misalnya, adalah akibat dari pernyataan kebencian oleh BJP terhadap penentang Muslim dari tindakan Amandemen Kewarganegaraan.

Pada Agustus, ditemukan kejahatan kebencian terhadap komunitas Muslim di Kanada meningkat sebesar 71 persen pada 2021, menurut laporan yang baru dirilis oleh badan pemerintah Statistics Canada. Studi tersebut menemukan bahwa jumlah serangan terhadap Muslim yang tercatat meningkat dari 84 insiden pada 2020 menjadi 144 pada 2021. Lonjakan tersebut mengikuti penurunan dari tahun sebelumnya, ketika pada 2019 dilaporkan ada 182 insiden yang menargetkan Muslim.

Untuk memerangi kebencian ini, ICV merekomendasikan sejumlah langkah, seperti memperkenalkan hukuman bagi platform yang gagal bertindak untuk mencegah Islamofobia dan menekan pemerintah India untuk mengakhiri retorika anti-Muslim. 

ICV menyarankan agar Twitter mengakhiri kebijakan tidak menyaring tweet dan secara otomatis mendeteksi dan menghapus konten kebencian. Ini juga merekomendasikan agar Twitter membentuk badan pengawas independen untuk mengevaluasi efektivitas kebijakan moderasinya. 

“Memang, jika tidak ada perubahan yang dibuat, kemungkinan besar masalah Islamofobia online akan tumbuh ke titik yang sulit dipecahkan,” tulis laporan itu.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement