Kesadaran Produk Halal Perlu Dibarengi dengan Literasi

Kamis , 29 Sep 2022, 14:52 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Logo Halal. Kesadaran Produk Halal Perlu Dibarengi dengan Literasi
Logo Halal. Kesadaran Produk Halal Perlu Dibarengi dengan Literasi

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Pusat Pemberdayaan Industri Halal (PPIH) Sekretariat Jenderal Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Junadi Marki menyatakan kesadaran masyarakat terhadap produk halal yang telah tinggi seharusnya dibarengi dengan literasi pengetahuan tentang konsep halal, proses halal, dan produk konsumsi halal.

 

Terkait

"Konsumen Muslim dituntut untuk lebih waspada dan kritis serta selektif dalam memilih produk halal," katanya dalam webinar "International Conference on Indonesia and Global Affairs (ICIGA)" yang diikuti secara virtual di Jakarta, Kamis (29/9/2022).

Baca Juga

Ia memberikan contoh pada produk pangan, pada dasarnya konsumen dapat memastikan status kehalalan produk dengan keberadaan logo halal pada kemasan. Ia menambahkan logo halal merupakan bentuk dari jaminan dari pemerintah Indonesia terhadap status kehalalan suatu produk.

Di sisi lain, menurut dia, keberadaan buku serta publikasi yang mengusung tema halal dan produk halal di Indonesia diharapkan dapat memainkan peranannya dalam rangka memberikan literasi pada dunia atas kebaikan nilai-nilai agama dan tingginya kualitas produk halal.

"Publikasi pada masyarakat internasional terkait pentingnya penerapan jaminan produk halal juga akan membuka pengamatan memahami pentingnya proses produk halal," katanya.

Marki juga menyoroti Indonesia memiliki potensi yang besar dalam industri halal dunia. Hal tersebut mengingat Indonesia memiliki penduduk Muslim sebesar 87 persen dari 268 juta jiwa dan merupakan 13 persen dari seluruh populasi Muslim dunia.

Ia merujuk data State of the Global Islamic Economy Report 2022 memperkirakan bahwa sekitar 1,9 miliar umat muslim dunia yang menghabiskan tidak kurang dari 2 triliun dolar AS. Pengeluaran umat muslim pada 2021 berkisar di sektor makanan, farmasi, kosmetik, fesyen, wisata atau traveling, dan media kreasi.

Sedangkan menurut Bank Indonesia (BI) dalam Indonesia Halal Market Report tahun 2021-2022 mencatat ekonomi syariah memiliki kontribusi sebesar 5,1 miliar dolar AS terhadap PDB nasional melalui ekspor produk halal yaitu sekitar 1,95 miliar dolar AS ke negara-negara Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) dan 1,36 miliar dolar AS ke negara-negara non-OKI.

"Dengan ukuran paling besar tadi, peningkatan permintaan pasar global dan produk halal menunjukkan bahwa industri halal punya potensi yang sangat besar," kata Marki.

Asisten Staf Khusus Wakil Presiden sekaligus Ketua Center for Strategic Policy Studies SKSG Universitas Indonesia (UI) Guntur Subagja Mahardika menambahkan Indonesia memiliki potensi pasar yang besar dalam industri halal.

"Kalau kita ingin jadi juara dunia seperti yang disampaikan oleh Presiden Jokowi bahwa pada 2024 kita menjadi pusat industri halal dunia, maka sebenarnya kita tinggal menambah dua sampai lima persen pasar di luar negeri, ini sudah bisa menaklukkan dunia," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini