Pemerintah akan Luncurkan Aplikasi PeduliLindungi Baru pada November

Kamis , 29 Sep 2022, 15:40 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Pengunjung memindai kode batang aplikasi PeduliLindungi di pintu masuk sebuah pusat perbelanjaan di palu, Sulawesi Tengah, Kamis (26/5/2022). Meskipun pemerintah melonggarkan berbagai aturan terkait pandemi COVID-19 karena dinilai sudah terkendali, namun sejumlah pusat perbelanjaan dan fasilitas publik lainnya tetap menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah kemungkinan terjadinya penularan virus tersebut. Pemerintah akan Luncurkan Aplikasi PeduliLindungi Baru pada November
Pengunjung memindai kode batang aplikasi PeduliLindungi di pintu masuk sebuah pusat perbelanjaan di palu, Sulawesi Tengah, Kamis (26/5/2022). Meskipun pemerintah melonggarkan berbagai aturan terkait pandemi COVID-19 karena dinilai sudah terkendali, namun sejumlah pusat perbelanjaan dan fasilitas publik lainnya tetap menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah kemungkinan terjadinya penularan virus tersebut. Pemerintah akan Luncurkan Aplikasi PeduliLindungi Baru pada November

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyebut aplikasi kesehatan terintegrasi yang berisi rekam medis elektronik maupun layanan kesehatan akan diluncurkan pada November 2022.

 

Terkait

"Aplikasi PeduliLindungi yang baru akan diluncurkan bertepatan dengan Hari Kesehatan Nasional pada 12 November 2022," ujar Chief Digital Transformation Office Kemenkes, Setiaji, dalam acara 'R17 Podcast Show: Emphasizing the Security of Infrastructure for Inclusive Indonesia E-Economy' yang diselenggarakan di Jakarta, Kamis (29/9/2022).

Baca Juga

Dia menambahkan integrasi data tersebut memiliki banyak manfaat, di antaranya persoalan antrean pasien. Selama ini yang dilayani pertama adalah pasien yang datang, padahal perlu dilihat bagaimana kondisi dari pasien tersebut.

"Pasien yang memiliki kondisi yang kurang baik perlu mendapatkan prioritas. Meskipun sudah ada IGD, tetapi hal itu beda dengan rawat jalan," kata dia.

Kemudian juga mempermudah persoalan rujukan, yang mana pasien kesulitan mencari rumah sakit. Dengan aplikasi yang terintegrasi tersebut memudahkan pasien dalam mencari rujukan.

Selain itu juga, rekam medis secara daring. Dengan adanya rekam medis tersebut, dokter sudah tahu apa yang harus dilakukan dan bisa mengetahui estimasi biaya yang dikeluarkan agar pasien itu sembuh.

"Juga fitur terkait preventif promotif, misalnya ada poin yang diberikan jika orang tersebut melakukan gaya hidup sehat," kata dia.

Saat ini, ia melakukan berbagai pengintegrasian data layanan kesehatan, rekam medis hingga penyiapan infrastruktur. Ia juga menjamin keamanan data publik dalam pengintegrasian data tersebut.

CEO R17 Group Noly Hendry mengatakan pengguna Internet di Indonesia saat ini tercatat sudah mencapai 77 persen dari total populasi dan diperkirakan akan terus meningkat. Di balik masifnya penetrasi Internet tersebut, dibutuhkan kemampuan data center yang juga besar mengingat Indonesia memiliki jumlah penduduk yang mencapai 274 juta jiwa. Hal ini membuat pasar data center Indonesia menjadi salah satu yang terbesar di dunia.

Dia mengatakan saat ini kita berada di era digital dengan arus informasi yang sedemikian besar. Tentu dibutuhkan dukungan infrastruktur data center yang kuat untuk mengelola aliran data yang besar ini.

"R17 melihat perlunya kesadaran untuk membangun keamanan data center yang baik yang bisa melindungi masyarakat dari tindak kejahatan siber. Melalui kegiatan ini kami berupaya mencari cara terbaik membangun infrastruktur data center yang aman bersama para pakar di bidangnya," kata Noly.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini