Di Masa Utsmani, Jeddah Coba Direbut Penjajah Eropa

Senin , 03 Oct 2022, 21:53 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Pintu masuk Kota Tua Jeddah merupakan sisa bangunan benteng yang mengelilingi Al Balad.
Pintu masuk Kota Tua Jeddah merupakan sisa bangunan benteng yang mengelilingi Al Balad.

IHRAM.CO.ID, Pada abad ke-16, awal masa Kesultanan Turki Utsmani, Jeddah mendapat tekanan dari banyak pihak, di antaranya penjajah Portugis yang terus-menerus melancarkan serangan. Bahkan, pada 1516, armada Portugis sempat memasuki Jeddah. Beruntung, pasukan penjajah dari Eropa itu dapat dihalau oleh pasukan Turki Utsmani yang dipimpin Suleiman Basha.

 

Terkait

Pada 1517, Turki Utsmani berhasil menaklukkan Dinasti Mamluk sekaligus merebut Makkah dan Jeddah. Setelah berkuasa, Turki Utsmani kemudian membangun dinding pertahanan di Jeddah. Dinding pertahanan yang dibuat untuk menangkal serangan Portugis ini dilengkapi dengan enam menara pengawas dan enam gerbang kota.

Baca Juga

Namun, pada abad ke-19, dinding yang semula memiliki enam gerbang ini dibangun lagi dengan hanya memiliki empat gerbang raksasa lengkap dengan empat menara. Keempat gerbang ini berfungsi sebagai pintu masuk ke daerah lain.

Gerbang utara menuju Sham, gerbang timur menuju Makkah, gerbang selatan menuju Sharif, dan gerbang yang menghadap laut menuju al-Magharibah. Setelah Turki Utsmani  runtuh pada 1915, sebagian tembok Jeddah juga dirobohkan. Meski tembok itu runtuh, sejarah Kota Jeddah yang membentang selama berabad-abad tak ikut luruh.

sumber : Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini