Arab Saudi Teken Lima Perjanjian Investasi Tingkatkan Posisi Global

Kamis , 27 Oct 2022, 09:06 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Ani Nursalikah
Pemandangan Kota Riyadh, Arab Saudi pada 21 Juni 2020. Arab Saudi Teken Lima Perjanjian Investasi Tingkatkan Posisi Global
Pemandangan Kota Riyadh, Arab Saudi pada 21 Juni 2020. Arab Saudi Teken Lima Perjanjian Investasi Tingkatkan Posisi Global

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Arab Saudi, ekonomi terbesar di dunia Arab, telah menandatangani lima perjanjian investasi di bidang kedirgantaraan, teknologi dan keuangan. Lima perjanjian ini dalam upaya memperkuat posisi kerajaan dalam rantai nilai global.

 

Terkait

 

Baca Juga

Perjanjian tersebut ditandatangani oleh Kementerian Investasi Saudi pada Selasa (25/10/2022) di sela-sela Inisiatif Investasi Masa Depan di Riyadh. Di kedirgantaraan, kementerian terhubung dengan pembuat pesawat Boeing yang berbasis di Boston dan pembuat logam canggih lokal Tasnee.

 

Ini menandatangani pakta lain dengan perusahaan pelatihan luar angkasa AS Orbite untuk mengembangkan peluang investasi di bidang pariwisata dan hiburan luar angkasa. Arab Saudi bertujuan melokalisasi hampir 50 persen dari pengeluaran sektor kedirgantaraan dan pertahanan pada tahun 2030.

 

Di masa lalu, ia telah menarik investasi dari berbagai perusahaan di sektor rantai pasokan kedirgantaraan dan pertahanan, dari pembuat peralatan asli global dan usaha kecil dan menengah. Reformasi bisnis besar, termasuk perizinan online yang mudah, 100 persen kepemilikan asing dan pembentukan Otoritas Umum industri Militer sebagai badan pengatur telah memungkinkan kemajuan pesat ini.

 

Kementerian juga menandatangani dua perjanjian di bidang teknologi dan keuangan. Ini bergabung dengan perusahaan biotek AS Ginkgo Bioworks untuk memperluas kemampuan di kerajaan. Perjanjian tersebut bermaksud untuk menerapkan teknologi kesehatan masyarakat yang inovatif, membangun dukungan biologi sintetis untuk kesehatan masyarakat dan menyediakan alat lain untuk pelatihan dan infrastruktur data.

 

Itu juga menandatangani perjanjian dengan Kabel dan Solusi Taihan Korea untuk mendirikan pabrik kabel dan batang tembaga tegangan ekstra tinggi yang baru. Arab Saudi telah memiliki pertumbuhan yang kuat dalam investasi asing langsung dalam beberapa tahun terakhir karena reformasi ekonomi kerajaan telah membuka berbagai peluang bagi investor internasional.

 

Tahun lalu, pertumbuhan FDI bersih meningkat 257,2 persen, dengan total arus masuk hampir 20 miliar dolar, tertinggi dalam 10 tahun, menurut angka resmi. Momentum ini berlanjut hingga 2022, dengan arus masuk tumbuh 10 persen tahun ke tahun di kuartal pertama.

 

Arab Saudi diperkirakan akan menjadi ekonomi G20 yang tumbuh paling cepat tahun ini, sebagian karena reformasi pro-bisnis, dengan produk domestik bruto diperkirakan akan meningkat sebesar 7,6 persen, pertumbuhan tercepat dalam hampir satu dekade, menurut Moneter Internasional Dana.

 

Kementerian juga menandatangani kesepakatan dengan perusahaan keuangan Brasil BTG Pactual, salah satu bank investasi terbesar di Amerika Latin, untuk mendirikan kantor pusat regional di Riyadh.

 

“Perjanjian menggambarkan kepercayaan berkelanjutan di kerajaan sebagai tujuan investasi kelas dunia, salah satu tujuan utama dari Strategi Investasi Nasional yang diluncurkan setahun yang lalu”, kata sebuah pernyataan resmi dilansir dari The National News, Rabu (26/10/2022).

 

Pekan lalu, Arab Saudi memperkenalkan inisiatif yang bertujuan untuk menarik perusahaan industri global ke kerajaan dan berupaya menopang investasi senilai 40 miliar riyal atau 10,6 miliar dolar dalam dua tahun pertama peluncuran.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini