Kamis 16 Feb 2023 14:10 WIB

Kemenag Bangun Tiga Pusat Layanan Haji dan Umrah Sekitar Aceh

Kehadiran pusat layanan haji dan umrah terpadu itu dapat memberi manfaat.

Pagar penghalang yang ditempatkan di sekitar Kabah selama pandemi Covid-19 telah dicabut oleh otoritas Saudi. Langkah itu dilakukan menyusul kedatangan umat Muslim, yang berbondong-bondong ke Makkah untuk melakukan umroh, Kamis (4/8/2022).
Foto: @ReasahAlharmain
Pagar penghalang yang ditempatkan di sekitar Kabah selama pandemi Covid-19 telah dicabut oleh otoritas Saudi. Langkah itu dilakukan menyusul kedatangan umat Muslim, yang berbondong-bondong ke Makkah untuk melakukan umroh, Kamis (4/8/2022).

IHRAM.CO.ID, BANDA ACEH -- Kementerian Agama (Kemenag) membangun tiga gedung yang berfungsi sebagai pusat layanan haji dan umrah terpadu di tiga kabupaten/kota Provinsi Aceh untuk meningkatkan pelayanan bagi masyarakat terkait urusan ibadah haji dan umrah.

"Hari ini kita resmikan tiga gedung pusat layanan haji dan umrah terpadu, masing-masing di Kota Banda Aceh, Kabupaten Pidie, dan Kabupaten Aceh Barat," kata Kepala Subdirektorat Advokasi Haji Ditjen Penyelenggara Haji dan Umrah (PHU) Kemenag Haryanto di Banda Aceh, Rabu (16/2/2023).

Baca Juga

Tiga gedung tersebut dibangun dengan menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) melalui skema Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). Peresmian tiga gedung itu dilakukan secara bersamaan di Pusat Layanan Haji dan Umrah Terpadu Kantor Kemenag Banda Aceh.

Haryanto berharap kehadiran pusat layanan haji dan umrah terpadu itu dapat memberi manfaat peningkatan pelayanan bagi calon jamaah haji Aceh, khususnya di tiga daerah seperti Aceh Barat, Pidie, dan Banda Aceh.

 

"Target kita pelayanan harus lebih baik, karena gedung sudah dibangun melalui APBN, maka harus bisa meningkatkan layanan lebih baik dari layanan sebelumnya," ujar dia.

Hal senada disampaikan Kepala Bidang Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kanwil Kemenag Aceh Arijal yang mengharapkan kehadiran pusat layanan terpadu tersebut bisa terus memberi pelayanan terbaik bagi calon jamaah haji dan umrah di Aceh.

Saat ini, kata dia, Aceh mendapatkan kuota haji sebanyak 4.393 orang. Pada tahun lalu, Kemenag telah memberangkatkan sebanyak 2.023 orang.

Sementara sisanya yang juga telah melunasi biaya haji harus menunda keberangkatan ke Tanah Suci akibat adanya pembatasan usai Arab Saudi karena masih di tengah Covid-19.

"Berarti sisanya yang sudah lunas ini, Insya Allah akan berangkat tahun ini, bersama dengan jamaah lain pada tahun 2023," ujar Arijal.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement